10 Penyebab Anjing Muntah di Pagi Hari

Ada begitu banyak alasan mengapa memelihara seekor anjing adalah salah satu bentuk hubungan paling memuaskan yang dapat Anda alami. Tetapi selalu ada hal yang kurang menyenangkan saat memelihara anjing, salah satunya muntah. Membersihkan sisa makan malam atau cairan muntahan bukanlah hal yang menyenangkan untuk banyak orang.

Anjing habis muntah

Tetapi mengapa beberapa anjing tampaknya lebih sering muntah di pagi hari? Di sini, kami akan menjawab pertanyaan ini dan menjelaskan kapan Anda harus membawa anjing Anda ke dokter hewan, bersama dengan saran tentang cara membantu anjing Anda.

Penyebab Anjing Muntah di Pagi Hari

1. Perut Kosong

Ini mungkin alasan paling umum mengapa anjing muntah di pagi hari. Ini dikenal sebagai sindrom muntah kuning, yaitu ketika seekor anjing memuntahkan busa dan empedu, biasanya di pagi hari, tetapi dia tampak baik-baik saja. Ketika perut anjing kosong dalam waktu lama, refluks usus dan lambung dapat terjadi, yang menyebabkan anjing muntah kuning.

Empedu dibuat oleh hati anjing dan disimpan di kantong empedu. Ketika makanan melewatinya, empedu memasuki usus kecil dan membantu pencernaan makanan.

Jadi, ketika anjing Anda memuntahkan zat berwarna hijau kekuningan, ini adalah empedu yang masuk ke perut secara tidak normal. Semakin lama perutnya kosong dan tidak aktif, semakin banyak refluks empedu yang dipicu, dan semakin banyak asam yang mengiritasi lapisan lambung.

Solusinya adalah memberi makan anjing Anda secara teratur dua kali sehari agar mereka tidak bertahan terlalu lama tanpa makanan. Solusi ini seharusnya bisa mengatasi masalah ini, tetapi mungkin ada masalah kesehatan lainnya. Jadi jika cara ini tidak berhasil, Anda harus membawa anjing Anda ke dokter hewan.

2. Benda Asing

Jika seekor anjing menelan sesuatu yang tidak dapat dimakannya, hal itu dapat menyebabkan iritasi perut, yang dapat menyebabkan muntah, terutama ketika perutnya kosong. Kadang-kadang anjing akhirnya bisa memuntahkan benda itu, tetapi dokter hewan sering kali perlu memeriksa apa yang terjadi di dalam perut anjing dengan sinar-X atau ultrasound. Benda asing itu seringkali dapat diangkat melalui endoskopi, atau dalam skenario terburuk, melalui pembedahan.

3. Makan Terlalu Cepat

Ketika anjing makan makanan terlalu cepat, terutama saat perut kosong, hal itu dapat menyebabkan mereka memuntahkannya kembali. Ketika anjing makan terlalu cepat, mereka juga akan menelan banyak udara dengan makanan, yang berpotensi menyebabkan torsi lambung, atau dikenal sebagai kembung, yang merupakan kondisi yang mengancam jiwa.

Ada beberapa alasan mengapa anjing makan terburu-buru, beberapa di antaranya mungkin terkait secara medis. Tak ada salahnya untuk meminta dokter hewan Anda menjalankan beberapa tes agar aman.

Jika anjing Anda menelan makanan secara cepat karena persaingan dengan hewan peliharaan lain, cobalah untuk memberi makan semua hewan secara terpisah. Anda juga dapat mencoba memberi makan anjing Anda dalam porsi kecil dan sering. Ada juga alat slow feeder yang mempersulit anjing untuk makan cepat.

4. Rumput

Jika anjing Anda muntah tak lama setelah keluar rumah dan makan rumput, ini cukup umum. Rerumputan itu sendiri yang menyebabkan muntah, dan sebagian besar merupakan perilaku normal anjing.

Risiko terbesar bagi anjing Anda adalah keracunan dari produk kimia yang digunakan untuk merawat kebun. Biasakan diri Anda dengan tanda-tanda keracunan lainnya dan bawa anjing Anda ke dokter hewan jika itu adalah sesuatu yang Anda khawatirkan.

Tanda-tanda Intoksikasi / Keracunan:

  • Mengiler
  • Muntah
  • Diare
  • Keluar air mata
  • Buang air kecil (terkadang warnanya tidak normal)
  • Kelesuan
  • Kesulitan bernapas (karena bronkokonstriksi)
  • Detak jantung tidak normal
  • Ambruk
  • Tremor
  • Kejang
  • Kematian

Jika anjing Anda sering makan rumput, ada baiknya Anda menyediakan rumput yang aman. Anda juga harus mendapatkan informasi terbaru tentang vaksinasi dan jadwal pemberian obat cacing.

5. Berolahraga Sehabis Makan

Anjing olahraga

Jika anjing Anda sarapan besar dan kemudian pergi keluar untuk berolahraga berat, ini dapat menyebabkan muntah. Sama seperti orang yang bisa kesakitan saat berolahraga setelah makan, hal yang sama juga berlaku untuk anjing.

Solusi terbaik adalah memberi anjing Anda makanan kecil atau camilan sebelum pergi jalan-jalan atau setidaknya membuat aktivitas berjalan lebih lambat dan stabil.

6. Kondisi Kesehatan Tertentu

Kondisi kesehatan tertentu pada anjing dapat menyebabkan gejala yang meliputi muntah. Salah satunya adalah pankreatitis, yaitu peradangan pada pankreas. Beberapa ras cenderung lebih rentan terhadap kondisi ini daripada yang lain. Gejala lain meliputi lesu, kurang nafsu makan, dan sakit perut.

Penyakit radang usus serta alergi dan kepekaan makanan dapat menyebabkan anjing muntah di pagi hari. Gejala lain meliputi penurunan berat badan, sakit perut, kelelahan, perut kembung, dan diare.

Salah satu gejala utama megaesophagus adalah muntah. Gejala lain adalah penurunan berat badan, air liur berlebihan, batuk, bau mulut, dan pernapasan berisik.

7. Parasit Usus

Ada banyak parasit internal yang dapat menyebabkan muntah, meskipun gejala utamanya biasanya diare. Giardia adalah parasit mikroskopis kecil yang hidup di usus anjing. Selain muntah, gejalanya meliputi diare, sering ingin buang air besar, lesu, kurang nafsu makan, dan perut kembung yang berbau.

Parasit mikroskopis lainnya adalah koksidiosis, yang menempatkan dirinya di saluran pencernaan anjing. Ini memiliki gejala yang sama dengan giardia, tetapi dapat menyebabkan kematian jika tidak diobati.

8. Keracunan Makanan

Terkadang anjing memakan makanan yang tidak seharusnya dan dapat mengalami keracunan makanan, yang dapat menyebabkan muntah. Entah anjing Anda masuk ke tempat sampah, mengambil sesuatu dari dapur, atau memakan tanaman, salah satu dari benda-benda ini dapat membuat anjing Anda muntah atau diare, kurang nafsu makan, dehidrasi, dan lesu. Minum air yang terkontaminasi juga dapat menyebabkan muntah dan kemungkinan kematian.

9. Infeksi Virus

Muntah juga merupakan salah satu gejala infeksi virus tertentu. Salah satu yang terburuk adalah parvovirus, yang sangat menular di antara anjing dan memiliki gejala lesu, kurang nafsu makan, demam, muntah, dan diare. Namun selama Anda terus memberikan vaksin terbaru utuk anjing Anda, mereka akan aman dari terkena parvo.

10. Obat-obatan

Obat-obatan tertentu dapat memicu muntah sebagai efek samping. Beberapa anjing bahkan mungkin muntah karena perawatan kutu atau antibiotik. Jika Anda yakin bahwa anjing Anda mungkin sakit karena obatnya, bicarakan dengan dokter hewan Anda. Mereka akan memberikan jenis obat lain yang diharapkan tidak akan membuat anjing Anda sakit.

Kesimpulan

Sering kali, jika anjing Anda muntah di pagi hari, itu adalah tanda yang membutuhkan perhatian, tetapi ini dapat diatasi. Jika muntah disebabkan anjing hanya makan sekali sehari, solusi terbaiknya adalah memberi anjing Anda setidaknya dua kali makan sepanjang hari.

Semakin lama anjing Anda bertahan tanpa makanan di perutnya, semakin besar kemungkinan Anda akan menemukan muntahan kuning di lantai. Anda bisa membiasakan anjing Anda untuk berpuasa sesekali dan ini adalah kebiasaan yang sehat, tetapi mereka tetap harus menerima jatah setidaknya dua kali makan sehari.

Namun jika anjing Anda muntah di pagi hari dan menunjukkan gejala lain, seperti kehilangan nafsu makan, tidak ada energi, dan diare (terutama jika ada darah di dalamnya), segera bawa anjing kesayangan Anda ke dokter hewan. Umumnya, muntah di pagi hari tidak perlu dikhawatirkan, tetapi awasi anjing Anda dan perhatikan gejala lainnya. Kesehatan anjing Anda adalah hal yang paling penting.

Komentar Anda