Apakah Kucing Bisa Kentut? Apa Saja Penyebabnya?

Memiliki pemahaman yang baik tentang sistem pencernaan kucing dapat bermanfaat bagi setiap pemilik kucing. Ini, tentu saja, termasuk soal perut kembung atau kentut kucing. Meski tidak semua hewan kentut, kucing bisa melakukannya. Konon, banyak pemilik kucing bahkan mungkin tidak menyadari bahwa kucing dapat mengeluarkan gas, karena mereka melakukannya lebih jarang dan kurang menonjol dibandingkan spesies lain, seperti anjing dan manusia.

Kucing sedang kentut

Seperti halnya manusia, perut kembung pada kucing terjadi ketika terlalu banyak gas menumpuk di perut. Tidak seperti manusia, bersendawa sangat jarang terjadi pada kucing, jadi itu adalah rute yang kurang memungkinkan untuk mengeluarkan gas dari tubuh. Dengan demikian, gas bergerak melalui saluran pencernaan sampai dapat dikeluarkan dari anus.

Menurut World Small Animal Veterinary Association (WSAVA), perut kembung dianggap sebagai “fungsi gastrointestinal yang berubah.” Meskipun mungkin tidak selalu menjadi masalah kesehatan yang berbahaya, setiap penyimpangan dari apa yang dianggap sebagai norma pencernaan dapat menyebabkan ketidaknyamanan pada kucing Anda.

Untungnya, setelah penyebabnya diketahui, ini dapat dengan mudah diatasi.

Penyebab Perut Kembung dan Kentut pada Kucing

Kucing dapat mengeluarkan gas karena beberapa alasan. Paling umum, kucing bisa terkena gas karena menelan udara secara tidak sengaja. Ini bisa juga disebabkan oleh bakteri internal. Gas kucing disebabkan oleh kelebihan populasi bakteri di usus besar, bukan flora normal yang baik yang membantu pencernaan, tetapi bakteri jahat.

Kelebihan bakteri jahat ini bisa disebabkan karena kucing terlalu banyak mengonsumsi makanan atau mengonsumsi jenis makanan yang salah. Mereka juga dapat mengembangkan gas dari bola rambut, gangguan pencernaan, atau alergi terhadap berbagai hal seperti serbuk sari dan kutu.

Jika kucing tidak terlalu sering kentut dan tidak terlalu bau, kemungkinan besar ini karena mereka menelan udara. Ini dapat dengan mudah terjadi pada kucing mana pun, terutama jika mereka makan terlalu banyak atau terlalu cepat.

Jika menelan udara tampaknya bukan penyebab perut kembung, kemungkinan besar itu ada hubungannya dengan makanan yang mereka makan. Penting untuk mengetahui bagaimana respon kucing Anda jika Anda mengubah pola makannya. Jika Anda mengganti makanan mereka dan tidak lama kemudian mereka mulai mengeluarkan gas, ada kemungkinan besar bahwa makanan tertentu adalah penyebabnya.

Ada sejumlah bahan makanan kucing populer yang secara gastronomi dapat memicu kucing sensitif. Jika kucing Anda mengalami kesulitan mencerna makanannya, yang dibuktikan dengan perut kembung, mungkin sebaiknya Anda tidak memberikan makanan kucing yang murah. Bahan-bahan yang berkualitas dan diproses secara minimal akan lebih mudah dicerna. Anehnya, kucing juga bisa sensitif terhadap produk susu dan tuna, yang keduanya bisa menyebabkan perut kembung.

Perut kembung juga bisa disebabkan oleh makanan manusia. Makanan kucing dirancang untuk dipecah dengan benar oleh sistem pencernaannya yang unik, dan begitu makanan manusia ditambahkan ke dalam campurannya, makanan tersebut dapat merusak segalanya.

Jika Anda akan memberi makan kucing Anda dengan makanan manusia, penting untuk memperhatikan makanan manusia apa yang boleh dan tidak boleh dimakan kucing, dan patuhi itu. Tentu saja, meskipun makanan manusia secara teknis aman untuk kucing, jika Anda merasakan perut kembung atau tidak nyaman pada kucing, itu mungkin tidak cocok untuknya dan sebaiknya hentikan pemberiannya.

Selain itu, pastikan untuk menjauhkan tempat sampah Anda dari kucing jika kucing Anda diketahui suka bermain di sana. Sepotong daging tua yang membusuk bisa tampak sangat menarik bagi kucing, dan itu benar-benar dapat mempengaruhi pencernaan mereka, yang menyebabkan kucing sakit.

Cara Mengatasi Perut Kembung Kucing

Kucing Kentut

Jika kucing kentut karena menelan udara, cobalah memberi makan dengan slow feeder. Produk ini mengubah waktu makan menjadi aktivitas yang menyenangkan dan tidak terburu-buru.

Jika Anda menduga masalahnya ada pada pola makan kucing Anda, mungkin diperlukan beberapa percobaan untuk mengetahuinya. Memilih makanan berkualitas dengan bahan sederhana bisa menjadi titik awal yang baik. Jika Anda memilih untuk menambahkan bahan-bahan yang lebih kompleks dan masalahnya tetap terjadi, maka Anda telah menemukan apa yang membuat kucing sensitif.

Serat adalah bagian penting dari makanan kucing dan meningkatkan asupan seratnya (jika tidak cukup) dapat membantu mengatur sistem pencernaannya. Namun jika Anda meningkatkan seratnya terlalu banyak, itu benar-benar dapat memperburuk kentut. Penting untuk menemukan keseimbangan yang tepat. Probiotik juga dapat membantu menjaga hewan peliharaan Anda tetap sehat dan bahagia.

Perut Kembung dan Kesehatan Kucing

Jika kentut kucing cukup sering dan sangat berbau busuk, itu bisa menjadi indikasi masalah pencernaan seperti Tritrichomonasfoetus. Jika kucing Anda mengalami perut kembung yang parah dan/atau gejala pencernaan lainnya seperti diare atau muntah, sebaiknya bawa ke dokter hewan untuk evaluasi. Jika memungkinkan, bawalah sampel kotorannya yang masih fresh untuk membantu dokter hewan mengevaluasi apa yang terjadi dengan pencernaan kucing Anda.

Umumnya, sedikit perut kembung pada kucing tidak perlu dikhawatirkan. Tubuh mereka hanya memproses apa yang lewat. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang pencernaan kucing Anda, dokter hewan dapat membantu Anda memahami apa yang terjadi dan bahkan memberikan rekomendasi makanan khusus untuk kucing Anda.

Komentar Anda