6 Penyebab Bau Kelinci dan Cara Mengatasinya

Kelinci adalah hewan peliharaan yang lucu, menggemaskan, dan populer, sering tinggal di dalam ruangan dan menikmati waktu untuk berkeliaran di sekitar rumah bersama orang yang mereka cintai. Sayangnya, hewan peliharaan yang suka dielus-elus ini juga memiliki reputasi bau yang dapat membuat calon pemiliknya enggan.

Kenapa kelinci bau

Kelinci pada umumnya adalah hewan yang bersih. Meskipun mereka memiliki aroma alami, bau kelinci yang terkenal lebih berkaitan dengan cara mereka dipelihara alih-alih kelinci itu sendiri. Oleh karena itu, mereka mirip dengan kucing rumahan.

Jika Anda kesulitan mengatasi bau kelinci, berikut adalah beberapa kemungkinan penyebab bau kelinci dan tips untuk membuat rumah Anda bebas bau kelinci.

Penyebab Bau Kelinci dan Solusinya

1. Kotoran Kelinci

Kotoran kelinci yang sehat berbentuk pelet bulat yang keras dan tidak berbau bagi manusia. Jika Anda mengira kotoran kelinci adalah penyebab baunya, itu tidak mungkin. Faktanya, kelinci memiliki jenis kotoran yang dikenal sebagai cecotrope, yang kecil dan lembek. Ketika diperas, ini memang dapat mengeluarkan jenis bau yang tidak sedap.

Untungnya, kelinci biasanya memakan cecotrope untuk menyerap kembali nutrisi, jadi ini seharusnya tidak banyak tersisa. Jika Anda menemukan banyak cecotrope, itu bisa menunjukkan bahwa kelinci Anda membutuhkan makanan yang lebih seimbang.

2. Kencing Kelinci

Kencing kelinci adalah hal yang berbeda. Karena konsentrasi amonia yang tinggi dalam urin kelinci, urin dapat memiliki bau yang kuat dan tidak sedap, yang dapat bervariasi antar individu. Kelinci jantan cenderung memiliki kencing yang lebih bau daripada kelinci betina, tetapi tidak selalu.

Cara terbaik untuk mencegah bau ini adalah dengan menyendoki kotak kotoran setiap hari. Ini akan mengurangi bau dan memastikan kelinci Anda tetap menggunakan kotak pasirnya alih-alih memilih pergi ke tempat lain karena kotak pasirnya kotor.

3. Pemandulan dan Pengebirian

Kelinci harus dimandulkan atau dikebiri karena beberapa alasan, di antaranya bau. Kelinci jantan yang tidak dikebiri dapat mengeluarkan bau seperti sigung yang digunakan untuk menarik perhatian pasangannya, yang dapat dengan cepat membuat bau rumah Anda. Satu-satunya solusi untuk ini adalah mensterilkan kelinci Anda.

Kelinci jantan dan betina dapat menyemprotkan kencing untuk mengklaim wilayah, dan ini dapat diperbaiki dengan memandulkan atau mengebirinya.

4. Kondisi Kandang

Kelinci bau

Kandang kelinci Anda bisa menjadi sumber bau, tetapi mudah untuk mengatasinya dengan membersihkan kandang secara teratur. Jika kelinci Anda tidak terlatih membuang kotorannya, Anda perlu lebih banyak membersihkan kandang untuk menjaga kandang dalam kondisi baik.

Dengan kotak pasir, kekacauan bisa lebih terkendali. Anda juga harus memastikan kandangnya cukup besar. Kelinci Anda tidak akan memiliki dorongan untuk tetap bersih jika dia tidak dapat memisahkan ruang bersih dengan ruang kotor.

Jenis kandang dan larutan pembersih yang Anda gunakan juga akan membuat perbedaan. Playpen kelinci biasanya lebih mudah dibersihkan karena Anda hanya perlu menggerakkan sisi-sisinya dan menyedot debu atau mengepel permukaannya. Kandang kelinci lebih sulit dan mengharuskan Anda menggunakan larutan pembersih yang tepat, karena kandang tidak mendapatkan banyak ventilasi.

Pastikan untuk menggunakan pembersih tidak beracun yang aman untuk kelinci dan dirancang untuk menghilangkan bau. Hindari menggunakan pembersih bubuk, seperti soda kue, yang dapat masuk ke sistem pernapasan atau pencernaan kelinci Anda.

5. Masalah Kesehatan

Seperti disebutkan di atas, kelinci yang sehat tidak memiliki bau yang menyengat. Namun kelinci dengan masalah kesehatan bisa lebih bau. Diare atau tinja yang encer adalah tanda adanya masalah pada kelinci Anda dan dapat berbau menyengat, jadi pastikan untuk membawa kelinci Anda ke dokter hewan untuk pemeriksaan.

Kelinci seperti kucing rumahan dan cenderung merawat dirinya sendiri secara teratur, tetapi ini bisa jadi sulit bagi kelinci yang gemuk atau kelinci tua yang menderita radang sendi atau masalah mobilitas lainnya. Jika kelinci Anda tidak dapat bergerak dengan cara yang seharusnya untuk membersihkan dirinya sendiri dengan benar, dia dapat mengembangkan bau.

Dalam kasus ini, bantulah kelinci Anda membersihkan dirinya sendiri, dan jika dia mengalami obesitas, berikan makanan yang sehat dan dorong kelinci Anda untuk lebih banyak berolahraga. Obesitas menciptakan lebih banyak masalah daripada hanya sekedar bau, jadi usahakan untuk membuat kelinci Anda memiliki berat badan yang ideal.

6. Kelenjar Aroma

Kelinci memiliki kelenjar aroma di dekat anusnya yang mengeluarkan zat tar dengan aroma seperti sigung. Jika kelinci Anda tidak membersihkan dirinya sendiri dengan benar, kelenjar ini bisa tersumbat, menyebabkan bau. Ketika ini terjadi, Anda mungkin perlu membersihkan kelenjar secara manual untuk mengurangi baunya.

Cara Menghilangkan Bau Kencing Kelinci

Kecuali masalah kesehatan atau kondisi yang tidak sehat, bau kelinci biasanya dikaitkan dengan urin. Jika kelinci Anda buang air kecil di luar kotak pasir atau tidak terlatih menggunakan kotak pasir, penting untuk menggunakan larutan pembersih yang sepenuhnya bisa menghilangkan bau amonia dari area tersebut.

Anda dapat membeli larutan pembersih komersial untuk hewan kecil atau membuat larutan buatan sendiri dengan cuka putih. Sifat asam dalam cuka putih akan menembus dan memecah urin kelinci, tidak peduli apa permukaannya. Pastikan Anda menjaga kandang kelinci dan kotak kotorannya tetap bersih untuk menghindari masalah bau di kemudian hari.

–oOo–

Kelinci memiliki reputasi sebagai hewan bau, tetapi ini sebagian besar tidak berdasar. Jika kelinci Anda memiliki bau yang menyengat, kemungkinan besar ini disebabkan oleh masalah kesehatan atau kondisi yang tidak sehat, bukan dari kelinci itu sendiri. Kiat-kiat ini akan membantu Anda menentukan penyebab bau kelinci Anda dan menemukan solusi untuk menjaga rumah Anda tetap segar dan bersih.

Komentar Anda