Sejarah dan Asal Usul Catnip, Tanaman Kesukaan Kucing

Sebagian orang, khususnya pecinta kucing, pasti pernah mendengar tentang catnip. Bahkan jika Anda tidak memiliki kucing, Anda mungkin pernah mendengar bagaimana reaksi kucing terhadap tanaman herbal ini. Yang mengejutkan, ternyata bukan hanya kucing yang bisa mendapat manfaat dari catnip. Tanaman ini memiliki sejarah yang panjang penuh dengan penggunaan obat untuk manusia juga.

Catnip

Dengan kemajuan pengobatan modern, catnip lebih banyak ditemukan di toko hewan akhir-akhir ini, tetapi masih digunakan dalam beberapa pengobatan herbal, seperti teh catnip. Jika Anda penasaran tentang bagaimana catnip muncul atau mengapa kucing bertingkah aneh terhadap catnip, panduan ini akan memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang sejarah, kegunaan, dan efek sampingnya.

Apa Itu Catnip?

Sebagai anggota keluarga mint, Lamiaceae, catnip juga dikenal dengan nama ilmiah Nepeta cataria. Ini adalah tanaman herbal perennial (menahun) dengan umur pendek, daun hijau tua dan berbentuk oval, serta bunga putih. Meskipun ditemukan di seluruh dunia karena popularitasnya di antara kucing dan pemiliknya, catnip sebenarnya berasal dari Afrika, Asia, dan Eropa.

Sejarah Catnip

Catnip memiliki sejarah yang sangat berbeda, dan karena penggunaannya untuk segala macam hal di sepanjang zaman, sulit untuk memastikan dengan tepat kapan tanaman ini pertama kali ditemukan.

Kita dapat berasumsi bahwa penggunaan asli catnip melibatkan sifat obatnya atau untuk membumbui masakan, dan kaitan kucing dengan catnip terjadi begitu saja. Berikut adalah beberapa momen penting catnip yang tercatat dalam sejarah.

Mesir Kuno

Terlepas dari kecintaan orang Mesir terhadap kucing, tidak banyak catatan penggunaan catnip dalam budaya itu. Mempertimbangkan betapa dihormatinya kucing di Mesir -dan kegunaan catnip dalam pengobatan herbal- masuk akal bila orang Mesir akan memberi kucing peliharaan mereka beberapa catnip, terutama setelah mereka melihat efeknya pada kucing.

Romawi

Setelah orang Mesir, penggunaan catnip pertama yang terkenal adalah oleh orang Romawi. Ini mungkin juga tempat catnip mendapatkan namanya, Nepeta cataria. Nepeta adalah kota Romawi, dan penduduknya terkenal suka menggunakan catnip dalam memasak, obat, dan tanaman kebun herbal.

Abad ke-18

Mempertimbangkan penggunaannya dalam semua jenis pengobatan herbal, tidak mengherankan bila catnip dengan cepat dikirim ke seluruh dunia. Karena dapat tumbuh dalam jumlah besar hampir di mana saja, membawa herbal ini dalam perjalanan panjang bukanlah suatu masalah.

Setelah melalui semua perjalanan ini, catnip akhirnya menemukan jalannya ke AS pada abad ke-18, di mana mereka digunakan oleh penjajah dalam pengobatan dan memasak. Sejak itu, tanaman ini menjadi semakin populer sebagai tanaman hias karena sifatnya yang tahan banting dan mudah tumbuh.

Penemuan Nepetalactone

Bahkan dengan masa lalu catnip yang menarik, sulit untuk mengatakan kapan pertama kali catnip diperkenalkan pada kucing, tetapi baru pada tahun 1941 alasan mengapa catnip begitu menarik bagi kucing ditemukan. Samuel McElvain di University of Wisconsin menemukan nepetalactone dalam minyak esensial catnip.

Nepetalactone adalah minyak atsiri yang meniru feromon yang dikeluarkan kucing. Kesamaan dengan feromon kucing inilah yang menurut kucing sangat menarik. Kemungkinan kemampuan untuk memikat kucing ini benar-benar tidak disengaja.

Satu hal yang bisa dilakukan nepetalactone adalah mengusir serangga seperti nyamuk. Catnip dapat membantu mencegah serangan serangga taman, melindungi tanaman hias lainnya.

Kegunaan Catnip

Tanaman Catnip Asli

Banyak orang beranggapan bahwa catnip hanya digunakan pada mainan kucing. Meskipun sudah jarang digunakan orang untuk alasan lain lagi, catnip masih ada dalam beberapa hal yang mungkin mengejutkan Anda.

Mainan Kucing

Saat ini, penggunaan catnip yang paling umum adalah pada mainan kucing. Daunnya dikeringkan dan ditempatkan di boneka mainan kucing untuk memikat kucing Anda bermain atau hanya untuk memberi mereka kegembiraan selama beberapa menit.

Tidak semua kucing bereaksi dengan cara yang sama, tetapi catnip terkenal di kalangan pemilik kucing untuk membujuk perilaku menarik dari kucing mereka. Ini dapat menyebabkan kasus agresi yang jarang terjadi, tetapi yang lebih umum, ini mengarah pada perilaku aneh seperti mengiler, menggosok kepala, melompat, mengeong, mendengkur, dan berguling.

Terlepas dari bagaimana kucing Anda bereaksi terhadap catnip, itu adalah favorit di banyak rumah yang ramah kucing. Jadi, Anda lebih mungkin menemukannya di toko hewan peliharaan daripada di bagian obat herbal di supermarket lokal Anda.

Penambah Rasa Masakan

Sebagai bagian dari keluarga mint, catnip secara alami memiliki aroma yang harum, sehingga telah digunakan dalam makanan. Di iklim tropis, catnip membantu mengawetkan makanan, dan di beberapa negara, seperti Iran, catnip digunakan untuk membuat keju, saus, dan sup.

Obat Herbal

Sebelum catnip ditemukan menarik bagi kucing, herbal ini digunakan karena sifat obatnya. Saat ini, penggunaan medis kurang dikenal atau terbukti berhasil. Di masa lalu, catnip adalah obat rumah untuk semua jenis penyakit, seperti masalah pencernaan dan bahkan asma. Berikut adalah beberapa penggunaan pengobatan umum untuk catnip.

Teh Catnip

Senyawa nepetalactone dalam catnip menjadikannya relaksan alami bagi manusia. Meskipun belum terbukti memiliki efek dalam penelitian terbaru, catnip secara teratur dibuat menjadi teh di masa lalu dan kadang-kadang masih dilakukan saat ini.

Mirip dengan mainan kucing yang dicampur catnip, teh catnip dibuat dengan daun kering. Meski sudah tidak umum lagi, Anda bisa membelinya dalam bentuk daun teh atau teh celup. Tehnya sendiri memiliki rasa minty, earthy, dan sedikit pahit, dan banyak orang menambahkan lemon, gula, atau madu.

Obat Penenang / Sedatif

Dengan sifat relaksan alaminya, catnip dapat digunakan sebagai obat penenang atau sedatif. Kehadiran nepetalactone menjadikan catnip salah satu hal yang digunakan orang untuk meredakan stres. Ini juga telah digunakan di masa lalu untuk mengobati sakit kepala karena gugup, histeria, dan kegilaan.

Hanya teh yang memiliki efek ini. Mengunyah akar tanaman catnip memiliki efek sebaliknya. Petinju biasa mengunyah akar catnip sebelum pertandingan untuk membuat diri mereka lebih ganas.

Efek Samping Catnip

Obat-obatan, herbal atau lainnya, harus diperlakukan dengan bijak. Meskipun catnip tidak lagi sering digunakan sebagai obat, tanaman ini memiliki beberapa efek samping yang perlu diingat jika Anda ingin mencoba teh catnip atau menggunakannya sebagai tingtur.

Sebagian besar  tidak ada masalah jika Anda tetap menggunakan dosis yang dianjurkan, tetapi beberapa orang mungkin lebih sensitif terhadap efeknya daripada yang lain. Penting untuk berhati-hati.

Salah satu efek samping yang paling umum adalah peningkatan buang air kecil. Catnip adalah diuretik alami, dan mengonsumsi terlalu banyak dapat menyebabkan sering ke kamar mandi. Demikian pula, itu dapat menyebabkan sakit perut pada beberapa orang atau jika digunakan secara berlebihan, meskipun catnip merupakan obat rumahan yang umum untuk masalah perut.

Sifat obat penenang juga harus diperlakukan dengan hati-hati, terutama jika Anda berencana mengemudi setelah minum teh catnip. Anda juga harus mempertimbangkan dengan hati-hati setiap interaksi dengan herbal dan obat lain yang mungkin Anda gunakan sebelum mengonsumsi catnip.

Kesimpulan

Meskipun hampir semua orang dapat mengenali catnip karena efeknya yang terkenal pada kucing, tidak banyak orang yang tahu bahwa catnip memiliki sejarah yang jauh lebih kaya. Catnip telah ada selama berabad-abad, sejak Mesir Kuno, jika tidak lebih jauh lagi.

Di masa lalu, tanaman ini biasa digunakan sebagai obat herbal untuk mengatasi masalah pencernaan dan sebagai obat penenang. Di luar toko hewan peliharaan sekitar Anda, Anda dapat menemukan catnip sebagai campuran daun teh atau dalam kantong teh untuk sajian secangkir teh yang menenangkan.

Komentar Anda