Fakta Kehidupan Laba-laba Janda Hitam (Black Widow Spider)

Laba-laba janda hitam (black widow spider), yang dianggap sebagai laba-laba paling berbisa di Amerika Utara, adalah makhluk yang unik dan menarik. Laba-laba janda termasuk dalam genus Latrodectus. Meskipun ada 31 spesies laba-laba janda yang ada di seluruh dunia, salah satu yang paling terkenal adalah laba-laba janda hitam yang ditemukan di Amerika Utara.

Gambar laba-laba janda hitam

Laba-laba janda sangat terkenal karena racun neurotoksiknya yang sangat kuat. Untungnya mereka hanya dapat menyuntikkan sejumlah kecil setiap kali menggigit.

Jenis Laba-laba Janda Hitam

Ada tiga jenis laba-laba janda hitam yang ditemukan di Amerika Utara.

Latrodectus mactans

Juga dikenal sebagai laba-laba janda hitam selatan, spesies laba-laba janda hitam ini dapat ditemukan di wilayah tenggara Amerika Serikat, mulai dari New York hingga Florida, dan di barat melintasi Oklahoma dan Texas. L. mactans biasanya dianggap sebagai laba-laba janda hitam asli.

Latrodectus variiolus

Juga disebut laba-laba janda hitam utara, spesies ini muncul di wilayah timur laut Amerika Serikat dan di wilayah tenggara Kanada.

Latrodectus hesperus

Biasa disebut laba-laba janda hitam barat, yang satu ini dapat ditemukan di wilayah barat, bersama dengan sebagian besar Meksiko dan wilayah barat daya Kanada.

Sangat biasa bagi spesies-spesies ini untuk tumpang tindih wilayah satu sama lain. Ketiga spesies tersebut memiliki banyak karakteristik umum dan dianggap sebagai spesies laba-laba paling berbisa yang menghuni wilayah Amerika Utara. Racun laba-laba janda hitam dikatakan 15 kali lebih kuat daripada racun ular derik.

Mengidentifikasi Laba-laba Janda Hitam

Ciri-ciri yang paling khas dari laba-laba janda hitam adalah dua tanda segitiga di perut bagian bawah, berbentuk jam pasir, karena itu mereka juga disebut “Laba-Laba Jam Pasir.” Marking ini biasanya berwarna merah, meskipun bisa juga oranye atau kuning.

Perut laba-laba janda hitam betina berbentuk bulat, panjangnya sekitar 1,2 cm dan biasanya berwarna hitam legam, itulah sebabnya mereka juga disebut “Laba-Laba Kancing Sepatu.” Jika diukur dengan melebarkan kakinya, panjang laba-laba janda hitam betina sekitar 4 cm.

Laba-laba janda hitam jantan berukuran setengah dari betina, memiliki tubuh yang lebih kecil, dengan kaki yang lebih panjang. Mereka memiliki garis putih di sepanjang sisinya dan bintik-bintik merah di garis tengah atasnya.

Taring laba-laba janda hitam betina sangat kecil dan hanya bisa menembus kulit untuk memungkinkan transfer racun. Taring laba-laba jantan jauh lebih kecil dan kurang berbisa, dan tidak dianggap berbahaya bagi manusia.

Habitat

Gambar laba-laba black widow

Laba-laba janda hitam memiliki preferensi pada daerah yang tenang dan jarang terjamah. Mereka membuat jaring di tumpukan kayu atau puing-puing, di dalam liang tikus atau tunggul berlubang, atau di bawah batu. Di dalam ruangan, mereka menyukai area yang berantakan di tempat merangkak dan ruang bawah tanah.

Laba-laba ini juga dapat ditemukan di area yang berserakan, tempat pembuangan sampah kota besar, di gudang penyimpanan, dan garasi. Saat membuat jaring, laba-laba janda hitam biasanya tetap berada di tempat yang sama. Jaring yang dibuat janda hitam sangat kuat dengan pola saling silang.

Kebiasaan Makan

Pada siang hari, laba-laba janda hitam akan menarik diri ke area terisolasi dari jaringnya, yang ditutupi dengan anyaman tebal. Di malam hari, mereka tergantung tak bergerak dari pusat jaringnya, dengan perutnya menghadap ke atas, menunggu mangsanya.

Laba-laba janda hitam memakan berbagai serangga seperti kumbang, kecoak, kutu kayu, jangkrik, kaki seribu, lipan, dan laba-laba lainnya. Ketika mangsa terjerat dalam jaringnya, janda hitam dengan cepat keluar dari tempat persembunyiannya, menyelimuti mangsanya dengan jaringnya, dan menusuk mangsanya dengan taringnya untuk menyuntikkan racun.

Ketika mangsanya berhenti bergerak, laba-laba janda hitam menggunakan gigi cheliceralnya untuk menumbuk luka yang dibuatnya pada mangsanya, mengisinya dengan enzim pencernaan, lalu membawanya kembali ke tempat persembunyiannya sebelum memakannya. Proses makannya sangat menarik karena laba-laba janda hitam menghisap mangsanya dan seluruh proses pencernaan terjadi di luar tubuhnya.

Reproduksi

Reproduksi laba-laba janda hitam sama uniknya dengan spesiesnya. Janda hitam jantan membuat ‘jaring sperma’ di mana mereka menyimpan sejumlah kecil sperma. Dia kemudian melapisi palpnya dengan sperma, dan mulai mencari betina dari spesiesnya. Saat menemukan janda hitam betina dari spesiesnya, dia memulai pendekatan kawin, yang dilakukan dengan menggetarkan jaring betina, sehingga dia mengenalinya sebagai pasangan dan membuatnya mau kawin.

Perkawinan terjadi ketika pejantan memasukkan organ papalnya ke dalam lubang spermathecal betina, dan spermatozoa dilepaskan pada telur. Kantung telur laba-laba janda hitam betina berbentuk bulat, berdiameter sekitar 0,8-1,2 cm.

Betina lalu bertelur ke dalam jaring kecil, yang kemudian ditutup dengan lebih banyak jaring, hingga membentuk kepompong, yang kemudian disamarkan dan dijaga, atau digendong di punggung betina. Telur menetas di dalam kepompong dan anak laba-laba pun muncul.

Anggapan populer tentang laba-laba janda hitam betina yang memakan jantan setelah kawin tidak selalu benar. Meskipun perilaku ini telah diamati pada beberapa spesies, jantan dapat berhasil melarikan diri, terutama jika betina telah kenyang atau jika jantan tidak tinggal di sekitarnya setelah kawin.

Laba-laba Janda Hitam dan Manusia

Semua spesies laba-laba janda hitam, kecuali dua varietas kecil, memiliki kelenjar racun yang digunakan untuk membunuh mangsanya. Jumlah racun yang dihasilkan sebagian besar laba-laba tidak cukup mematikan untuk manusia.

Selain itu, sebagai makhluk pemalu, laba-laba janda hitam biasanya menggigit dan menyuntikkan racun pada manusia sebagai metode pertahanan diri. Umumnya, ketika manusia mendekat, mereka mencoba melarikan diri secepat mungkin, tetapi jika mereka merasa terpojok atau untuk melindungi anak-anaknya, mereka dapat menggigit.

Memang tidak ada orang yang ingin menemukan laba-laba janda hitam di rumah. Mereka biasanya dapat terlihat di bagian-bagian rumah yang jarang dikunjungi dan/atau dibersihkan secara teratur, seperti ruang bawah tanah atau loteng.

Sifat laba-laba janda hitam, yang membuat mereka sangat terkenal dalam hal interaksinya dengan manusia, adalah fakta bahwa mereka bisa menggigit manusia dan racun mereka sangat kuat.

Racun laba-laba janda hitam, seperti yang disebutkan di atas, bersifat neurotoksik, yang berarti mempengaruhi saraf atau sel saraf. Neurotransmitter yang dilepaskan saat janda hitam menggigit adalah asetilkolin, yang memengaruhi kontraksi otot. Oleh karena itu, ada kontraksi otot yang berkepanjangan, tidak terkendali, dan parah di daerah tempat laba-laba menggigit.

Cara Mengontrol Laba-laba Janda Hitam

Untuk menjaga rumah Anda bebas dari laba-laba janda hitam, buatlah lingkungan Anda kurang ramah laba-laba. Pastikan Anda membersihkan rumah secara menyeluruh setidaknya dua kali seminggu. Jangan sampai ada area di rumah Anda yang tidak menerima sinar matahari langsung, setidaknya dalam beberapa hari.

Jaga agar rumah Anda memiliki sirkulasi udara yang baik dan segar. Karena laba-laba janda hitam adalah makhluk nokturnal, pemeriksaan malam hari diperlukan untuk menemukannya.

Beberapa langkah lainnya adalah memasang tirai di dalam rumah, mencegah penumpukan sampah di dalam rumah, sering-sering menyedot debu, dan menggunakan insektisida secara hati-hati. Saat bekerja di luar ruangan, disarankan untuk mengenakan kemeja lengan panjang dan sarung tangan serta mengibaskan pakaian dan sepatu sebelum memakainya.

Cara Menghindari Digigit Laba-laba Janda Hitam

Petunjuk di atas adalah tindakan pencegahan umum yang dapat Anda ambil. Namun ini tidak membuat rumah Anda 100% anti laba-laba. Oleh karena itu, meskipun Anda telah melakukan semua pencegahan yang Anda bisa, Anda masih bisa menemukan laba-laba janda hitam di rumah Anda.

Jika digigit laba-laba janda hitam, disarankan untuk menerapkan kompres es, menangkap laba-laba untuk mengidentifikasinya jika memungkinkan, dan segera mencari pertolongan medis. Jika pertolongan medis segera didapatkan, kebanyakan orang sembuh dengan perawatan yang tepat. Hanya 1% orang yang benar-benar mati karena digigit laba-laba janda hitam.

Seperti semua spesies hewan, laba-laba janda hitam juga memiliki tempat yang layak dalam jaringan kehidupan menakjubkan yang ada di planet kita. Oleh karena itu, sebagai spesies yang unik, mereka layak mendapatkan rasa hormat dari kita. Mereka dapat dengan mudah diidentifikasi dan dipindahkan dengan aman, terutama dengan menjaga kebersihan dan kerapian rumah.

Komentar Anda