Gangguan Otak pada Kucing: Gejala, Penyebab, Diagnosa, Perawatan, Pemulihan

Dokter hewan mengklasifikasikan gangguan otak pada kucing sebagai kondisi neurologis. Ketika ada masalah neurologis, kucing Anda mungkin mengalami kesulitan merasakan lingkungan di sekitarnya. Kondisi ini dapat disebabkan oleh cedera traumatis, infeksi, atau bawaan sejak lahir.

Penyakit otak kucing

Gangguan otak pada kucing adalah kondisi neurologis yang dapat memiliki berbagai penyebab. Sistem saraf kucing Anda kompleks, terdiri atas otak dan sumsum tulang belakang serta sistem saraf tepi.

Ada berbagai gangguan neurologis yang dapat memengaruhi otak kucing Anda. Meski beberapa gangguan menyebabkan gejala ringan, yang lain dapat memiliki konsekuensi serius bagi kesehatan kucing Anda.

Gejala Gangguan Otak pada Kucing

Gejala yang dialami tergantung dari penyebab kondisi tersebut. Gejala gangguan otak yang paling umum meliputi:

  • Kehilangan keseimbangan
  • Kelemahan
  • Tremor
  • Stupor (penurunan kesadaran)
  • Kurang koordinasi
  • Refleks hiperaktif
  • Kebutaan
  • Kejang
  • Koma
  • Berjalan melingkar
  • Mondar-mandir
  • Kehilangan indra penciuman

Jenis

Ada beberapa jenis gangguan neurologis yang dapat terjadi pada kucing. Di bawah ini adalah beberapa yang paling umum yang mempengaruhi kucing peliharaan:

  • Infeksi yang disebabkan oleh virus atau bakteri
  • Gangguan metabolisme
  • Tumor di otak atau sistem saraf
  • Epilepsi
  • Cedera akibat keracunan bahan kimia
  • Efek gigitan serangga, bisa ular, dan kutu
  • Cedera traumatis seperti tertabrak mobil

Penyebab Gangguan Otak pada Kucing

Penyebab gangguan neurologis bisa bermacam-macam. Berikut adalah beberapa yang paling umum:

  • Peradangan di otak yang disebabkan oleh penyakit menular seperti meningitis atau ensefalitis
  • Infeksi virus seperti rabies, suatu kondisi yang fatal
  • Cacat lahir
  • Penyakit neoplastik yang menyebabkan tumor atau pertumbuhan di otak
  • Gangguan degeneratif progresif yang disebabkan oleh usia lanjut

Diagnosis Gangguan Otak pada Kucing

Gangguan otak kucing

Untuk mendiagnosis gangguan otak kucing Anda, dokter hewan akan melakukan beberapa tes. Selama pemeriksaan, penting untuk menyampaikan sebanyak mungkin informasi mengenai perilaku kucing Anda kepada dokter.

Setelah memeriksa riwayat singkat, dokter hewan akan melakukan pemeriksaan fisik. Dia akan melihat gaya berjalan, perilaku, postur, dan fungsi motorik kucing Anda. Selain itu, pemeriksaan neurologis dapat dilakukan untuk memeriksa fungsi motorik kucing Anda secara mendetail. Fungsi saraf, karakteristik jalan, dan gerakan ekor kucing Anda adalah bagian dari tes ini.

Saraf kranial juga diperiksa untuk menentukan sejauh mana masalah kucing Anda. Beberapa hal yang diamati selama pemeriksaan ini adalah gerakan mata, kontrol otot wajah, keseimbangan, mengunyah, pendengaran, dan suara vokal.

Tes darah biasanya dilakukan ketika diduga ada gangguan otak. Dokter hewan akan mencari tanda-tanda kondisi metabolisme, infeksi, atau penyakit autoimun.

Sinar-X biasanya merupakan langkah selanjutnya dalam memperkuat diagnosis. Ini dapat memberi dokter hewan pandangan yang baik tentang struktur otak. Dia akan mencari tumor, patah tulang, atau tanda-tanda infeksi di otak.

Dokter juga dapat menjalankan tes pencitraan yang lebih rinci seperti CT scan atau MRI. Ini memberikan pandangan yang lebih mendalam tentang otak kucing Anda. CT scan dapat dilakukan dengan pewarna kontras, yang membuat kelainan lebih mudah dilihat.

Tes untuk memeriksa cairan di sekitar tulang belakang bukanlah hal yang pertama dilakukan, tetapi dapat dilakukan jika diagnosis terbukti sulit dipahami. Cairan dikumpulkan selama tusukan jarum pada tulang belakang, yang dikenal sebagai spinal tap. Cairan yang diekstraksi diuji untuk memeriksa adanya kanker, infeksi, tumor, infeksi jamur, dan abses otak.

Elektroensefalogram tidak umum digunakan untuk mendiagnosis gangguan otak pada kucing. Namun ini dapat digunakan untuk merekam output listrik otak kucing Anda. Hal ini juga dapat mengungkapkan kerusakan yang terjadi akibat kejang.

Pengobatan Gangguan Otak pada Kucing

Pengobatan gangguan otak sangat tergantung pada penyebab gejala. Berikut adalah beberapa perawatan yang paling umum digunakan dalam kedokteran hewan saat ini:

Obat-obatan

Antibiotik sering diberikan kepada kucing yang diduga mengalami infeksi seperti meningitis atau MRSA. Obat ini bekerja untuk menghilangkan sumber infeksi untuk meredakan gejala. Antikonvulsan sering digunakan pada kucing dengan gangguan kejang. Obat-obatan ini dapat sangat mengurangi jumlah aktivitas kejang pada beberapa kucing.

Operasi

Jika kucing Anda memiliki tumor, dokter hewan Anda dapat melakukan operasi untuk mengangkatnya. Beberapa dokter hewan merujuk kasus ini ke klinik khusus untuk perawatan.

Tindakan Lain

Dalam beberapa kasus, kucing memiliki kondisi yang berpotensi fatal dan tidak dapat diobati. Dalam kasus ini, dokter akan memberikan cairan infus dan obat-obatan untuk menjaga kucing tetap nyaman. Kasus yang parah mungkin memerlukan eutanasia.

Pemulihan Gangguan Otak pada Kucing

Pemulihan kucing yang dirawat karena gangguan otak tergantung pada penyebab dan tingkat keparahan gejalanya. Penting untuk mengikuti instruksi dokter hewan Anda dengan detail. Laporkan setiap perubahan perilaku sesegera mungkin. Ini sangat penting jika kucing Anda berhenti makan atau buang air kecil atau menjadi lesu.

Komentar Anda