Mengapa Gigi Kelinci Tidak Pernah Berhenti Tumbuh? Ini Penjelasan Sains | Faunaku
Home » Kelinci » Mengapa Gigi Kelinci Tidak Pernah Berhenti Tumbuh? Ini Penjelasan Sains

Mengapa Gigi Kelinci Tidak Pernah Berhenti Tumbuh? Ini Penjelasan Sains

Kelinci dikenal karena telinga dan giginya yang besar. Mereka akan terus-menerus menggigit dan mengunyah, tetapi mengapa gigi mereka sepertinya selalu tumbuh? Gigi kelinci terus tumbuh karena mereka harus menjaga agar gigi mereka cukup tajam untuk memproses diet tinggi serat yang mereka makan.

Gigi Kelinci

Kelinci memiliki gigi yang berakar terbuka, artinya alih-alih copot dan tumbuh kembali seperti manusia (walaupun hanya sekali), gigi kelinci akan beregenerasi dan tumbuh lagi dari akarnya.

Gigi kelinci dirancang untuk tidak pernah berhenti tumbuh dan harus terus dikikis. Gigi seri memiliki tata letak yang unik; mereka saling menggerus saat kelinci memakan rumput, jerami, dan tumbuh-tumbuhan lainnya.

Anatomi Gigi Kelinci

Kelinci memiliki tiga jenis gigi; dua bekerja sama untuk memangkas dan memotong makanan, dan satu untuk menggiling dan mengunyah makanan.

Gigi seri atas memiliki “gigi pasak” di belakangnya, yang merupakan dua gigi seri kecil yang berfungsi hampir sebagai mekanisme penguncian untuk gigi seri bawah. Gigi seri bawah meluncur ke atas di antara gigi seri atas dan gigi pasak, yang berarti gigi seri bawah dan atas terus bergesekan satu sama lain, menjaga kedua set gigi tetap tajam dan pada panjang yang sesuai.

Kelinci juga memiliki gigi geraham yang mereka gunakan untuk mengunyah makanan. Misalnya, jika kelinci makan jerami, gigi seri akan memotongnya dan gigi geraham akan mengunyahnya. Gigi geraham juga tumbuh terus-menerus serta tetap pendek dan tajam dengan gerakan menggiling yang digunakan kelinci untuk mengunyah makanannya.

Seberapa Cepat Pertumbuhan Gigi Kelinci Sehari?

Gigi kelinci umumnya akan tumbuh sekitar 1 cm per bulan jika bertemu dengan benar (sejajar) dan dikikis. Sebagai perbandingan, satu set gigi yang tidak sejajar akan tumbuh sebanyak 1 mm sehari.

Masalah Gigi Kelinci: Maloklusi

Gigi Kelinci Tidak Normal

Karena gigi kelinci tidak pernah berhenti tumbuh, mereka dapat mengalami masalah gigi yang serius (dan bahkan fatal) ketika gigi tidak bertemu sebagaimana mestinya. Maloklusi adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan gigi yang tidak menyatu, baik sebagian atau seluruhnya.

Maloklusi dapat mempengaruhi gigi seri, gigi geraham, atau keduanya dan dapat menimbulkan masalah yang berbeda tergantung pada gigi mana yang terkena.

Gigi Seri yang Tidak Sejajar

Jika gigi seri kelinci tidak sejajar, mereka akan terus tumbuh. Karena mereka tidak dikikis satu sama lain, gigi seri akan tumbuh dan terkadang melengkung keluar, membuat kelinci hampir tidak mungkin makan dengan efektif.

Jika dibiarkan tumbuh, gigi tersebut dapat menembus jaringan di dalam mulut dan menyebabkan rasa sakit yang parah atau tumbuh terlalu besar sehingga kelinci tidak dapat makan sama sekali, yang berakibat fatal.

Gigi Geraham yang Tidak Sejajar

Geraham adalah gigi besar yang terletak di bagian belakang mulut yang digunakan untuk menggiling dan mengunyah makanan yang diteruskan dari gigi seri. Gigi ini juga bisa menjadi tidak sejajar, tetapi bukannya tumbuh ke dalam mulut, gigi ini mengembangkan tonjolan tajam dan pertumbuhan yang disebut taji.

Taji ini memotong jaringan lunak mulut setiap kali kelinci mengunyah, saat kelinci mengunyah dari sisi ke sisi dan ke atas dan ke bawah. Ini bisa sangat menyakitkan, menyebabkan kelinci enggan makan. Ini juga bisa tumbuh ke bawah dan menyebabkan masalah tulang di rahang, terkadang menyebabkan abses dan infeksi.

Baca Juga:  14 Mitos dan Kesalahpahaman Tentang Kelinci Peliharaan

Apa Penyebab Maloklusi?

Ada beberapa alasan mengapa gigi kelinci menjadi tidak sejajar, yang paling signifikan adalah pola makan yang buruk. Kelinci dirancang untuk makan banyak serat yang secara alami merusak atau mengikis giginya.

Kelinci di alam liar biasa mengunyah rumput atau serat serupa sepanjang hari. Jerami biasanya diberikan kepada kelinci peliharaan untuk dikunyah, tetapi mereka juga diberi makan pelet atau pakan campuran khusus kelinci. Makan makanan lunak terlalu sering dapat menyebabkan pertumbuhan berlebih dan maloklusi.

Genetika bisa juga berperan. Misalnya, beberapa ras kelinci, seperti kelinci Dwarf atau Lop-Eared, memiliki kepala dan rahang yang lebih kecil daripada nenek moyang alaminya, yang menyebabkan gigi mereka terlalu padat di mulut karena tidak ada cukup ruang untuk mereka. Hal ini menyebabkan maloklusi dan pertumbuhan berlebih pada gigi.

Apa Tanda-Tanda Maloklusi pada Kelinci?

Karena sifat maloklusi yang berbahaya, Anda perlu mengetahui tanda-tandanya. Maloklusi dapat menyebabkan kelinci tidak bisa makan. Jika kelinci tidak makan, sistem pencernaannya akan berhenti bergerak, yang merupakan kondisi yang disebut stasis usus. Stasis usus berakibat fatal pada kelinci; jika usus kelinci tidak bergerak secara konstan, dia akan mati.

Tanda-tanda maloklusi pada kelinci meliputi:

  • Gigi tumbuh miring ke dalam mulut atau keluar dari mulut
  • Gigi secara fisik tidak berjajar dengan benar
  • Muncul luka atau abses di dalam mulut
  • Mengiler
  • Sulit makan dan penurunan berat badan
  • Lebih sedikit kotoran yang diproduksi
  • Masalah grooming
  • Memukul-mukul mulut

Cara Menghentikan Pertumbuhan Gigi Kelinci

Karena gigi kelinci tumbuh sepanjang waktu, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membantunya mengatasi hal ini. Memberikan makanan berserat tinggi yang penuh dengan serat, seperti jerami, dapat membantu gigi mereka terkikis secara alami jika giginya sudah sejajar dengan benar.

Jika gigi kelinci Anda tidak disejajarkan dengan benar, mereka akan terus membutuhkan perawatan khusus selama sisa hidupnya. Ketika gigi tumbuh terlalu besar, gigi itu akan dipotong dengan anestesi oleh dokter hewan. Prosedur ini biasanya dilakukan setiap tiga minggu hingga satu bulan atau lebih, dan biasanya dilakukan dengan menggunakan dental bur.

Jika masalahnya parah, dokter hewan mungkin menyarankan pencabutan gigi yang terkena untuk mencegah prosedur tambahan karena risiko anestesi pada kelinci.

Kesimpulan

Kelinci memiliki gigi yang tidak pernah berhenti tumbuh. Gigi mereka memiliki akar terbuka, dan akar yang sama menghasilkan bahan gigi baru yang memperpanjang gigi yang sudah ada. Karena gigi kelinci dapat tumbuh sendiri, pola makan yang tepat sangat penting untuk mempertahankan panjang yang tepat.

Gigi atas dan bawah akan saling menggiling jika diposisikan dengan benar, menjaganya pada ukuran yang sesuai. Jika makanan mereka tidak mengandung cukup serat atau gigi mereka tidak bertemu dengan benar, gigi ini bisa tumbuh terlalu cepat dan menjadi sangat bermasalah. Gigi yang tumbuh berlebihan yang menghalangi makan bisa berakibat fatal bagi kelinci.

Komentar Anda