Profil Lengkap Ikan Channa Striata dan Cara Merawatnya di Akuarium

Striped snakehead atau Channa striata adalah spesies ikan gabus invasif yang diperkenalkan ke sistem air Amerika pada awal 1990-an melalui perdagangan ikan hias akuarium. Berasal dari India dan Pakistan, ikan ini memiliki beberapa karakteristik yang membedakan dari spesies snakehead lainnya dan dapat tumbuh hingga panjang 1 meter.

Perawatan Channa Striata

Apakah ada spesies invasif di saluran air setempat Anda? Jika Anda tinggal di daerah dekat perairan, kemungkinan besar Anda pernah melihat Channa striata. Ikan invasif ini memiliki populasi di setiap benua kecuali Antartika, di mana ilegal untuk memilikinya di beberapa negara, dan dapat menyebabkan kerugian besar bagi spesies lain jika tidak dikendalikan.

Ikan Channa striata (juga dikenal sebagai striped snakehead, ikan murrel, snakehead murrel, atau belut rawa India) adalah ikan gabus yang berasal dari rawa-rawa India dan Bangladesh, tetapi sejak itu mereka menyebar ke laut hitam dan Kaspia, di mana mereka telah menjadi spesies invasif karena kemampuannya untuk menghuni air tawar dan air asin serta nafsu makannya yang rakus terhadap ikan lain dan mamalia kecil.

Mari kita mempelajari lebih mendalam tentang ikan Channa striata.

Asal Usul dan Ciri-ciri

Ikan Channa striata dapat ditemukan secara umum di Asia, Australia, dan sebagian besar Afrika. Mereka adalah ikan air tawar yang lebih menyukai sungai dengan banyak vegetasi serta perairan yang bergerak lambat. Rata-rata Channa striata dapat tumbuh menjadi sekitar 4,5 kg, tetapi ada laporan bahwa mereka tumbuh lebih besar dari itu.

Kebanyakan Channa striata berwarna hitam atau coklat tua dengan garis-garis yang lebih terang di sepanjang sisi dan bawahnya. Namun beberapa ikan ini tidak memiliki garis yang terlihat sama sekali. Seperti yang mungkin dapat Anda ketahui dari namanya, mereka terlihat sangat mirip dengan spesies lain yang disebut belut rawa India yang memiliki banyak variasi berbeda dalam kelompoknya sendiri.

Spesies ini sebenarnya tidak termasuk dalam kedua kelompok. Kedua spesies ini secara historis menimbulkan banyak kebingungan seputar identifikasi mereka karena mudah disalahartikan dengan satu sama lain.

Channa striata dianggap sebagai salah satu ikan air tawar yang paling merusak yang pernah ada. Pertama kali diperkenalkan ke Florida pada tahun 2002, predator rakus ini dapat tumbuh hingga 1,2 meter panjangnya dan beratnya lebih dari 9 kg. Mereka diketahui menyerang ikan lain di daerah asalnya dengan sangat ganas sehingga mereka dapat dengan mudah membunuh 10 kali lipat beratnya sendiri.

Pengenalan Channa striata telah menyebabkan kerusakan permanen pada ekosistem lokal dan ekonomi lokal. Mereka mengungguli ikan lain untuk mendapatkan makanan dan memakan tanaman yang ditanam oleh petani sebagai mata pencahariannya.

Profil Spesies

Channa striata berasal dari keluarga Channidae, termasuk dalam Kelas Actinopterygii, atau ikan bersirip duri, dan merupakan bagian dari ordo Perciformes. Spesies ini pertama kali dideskripsikan oleh S. Muller pada tahun 1794, yang menamakannya Siganus striatus, merujuk pada garis-garis lateralnya.

Channa striata adalah spesies ikan asli Asia Selatan. Ikan ini memiliki gigi yang tajam, yang digunakannya untuk menyerang mangsanya. Mereka dapat ditemukan di banyak danau dan sungai yang bergerak lambat dan aliran sungai di mana ada banyak keong, katak, dan larva serangga.

Channa striata berasal dari Asia Selatan dan Tenggara. Mereka saat ini ditemukan di Pakistan, India, Bangladesh, Myanmar, Thailand, dan Vietnam. Garis-garis di tubuh mereka membantu ikan ini berbaur dengan latar belakang tanaman air untuk bersembunyi dari pemangsa. Ikan ini berkumpul dalam kelompok besar selama musim kawin dan diketahui melompat keluar dari air setinggi hampir satu meter saat mencoba menarik pasangan.

Selain digunakan sebagai makanan dan ikan hias, ikan ini juga dibudidayakan untuk dijual di pasar. Mereka biasanya dijual utuh dan mereka terlihat sangat mirip dengan ikan lele. Mereka telah diperkenalkan ke ekosistem air tawar di sekitar Eropa dan Amerika Utara; di sini mereka menjadi ancaman bagi satwa liar setempat, karena mereka cenderung mengungguli spesies lain untuk dalam hal sumber daya seperti makanan dan tempat tinggal.

Habitat

Wilayah persebaran asli Channa striata meluas ke seluruh Asia Selatan dan Tenggara, termasuk India, Nepal, Bangladesh, Myanmar, dan Cina selatan. Mereka telah diperkenalkan ke banyak bagian lain di Asia serta Afrika dan Australia. Mereka juga telah menjadi spesies invasif di danau California karena tindakan manusia.

Habitat pilihan mereka terdiri atas perairan yang bergerak lambat, seperti rawa-rawa; mereka mampu mentolerir lingkungan air tawar atau air laut. Mereka mampu bertahan hidup di berbagai tingkat oksigen, mulai dari kondisi tanpa oksigen (anoxic) hingga perairan payau dengan tingkat yang bervariasi di antara titik ekstrem ini.

Kemampuan ini memungkinkan Channa striata untuk berkembang selama kekeringan ketika habitat mereka mengering. Mereka hanya menggali ke dalam sedimen di bagian bawah dan menunggu hujan yang mengembalikan air di habitat mereka.

Ukuran

Spesies ini dapat tumbuh dengan panjang rata-rata 85 sampai 100 cm.

Umur

Umur rata-rata ikan Channa striata adalah sekitar 10-15 tahun, tetapi di penangkaran mereka dapat hidup hingga 20 tahun.

Akuarium Channa Striata

Harga Channa Striata

Ukuran Akuarium

Ukuran akuarium minimum yang disarankan adalah 500-600 liter. Cara menghitung volume air di akuarium: panjang x lebar x tinggi [cm] / 1000.

Setup Akuarium

Ada beberapa cara berbeda untuk menyetup akuarium untuk snakehead. Beberapa orang memeliharanya di kolam luar ruangan yang besar, sementara yang lain lebih suka merawatnya di akuarium dalam ruangan atau kolam luar ruangan yang memiliki dinding plastik di sekelilingnya.

Nafsu makan ikan Channa striata yang rakus dan tingkat pertumbuhan yang cepat akan membutuhkan banyak ruang dan makanan agar mereka bisa berkembang. Jika Anda ingin mencoba menyatukan lebih dari satu Channa striata, ketahuilah bahwa mereka agresif terhadap satu sama lain.

Channa striata juga teritorial jika tidak ada cukup tempat persembunyian untuk mereka semua di akuarium Anda. Mereka kemungkinan akan menggigit satu sama lain selama waktu makan.

Parameter Air

Ikan Channa striata hidup di air sungai, danau, atau kolam berlumpur dengan pH 6,5 hingga 7,5 dan suhu 15-23 derajat Celsius. Meskipun bisa mentolerir kondisi air yang kurang ideal, peliharalah ikan ini setidaknya di air bersih yang cukup keras dengan sirkulasi yang baik untuk memastikan kesehatan yang optimal.

Jauhkan ikan Anda dari pemangsa besar; mereka akan dimakan oleh hampir semua ikan yang lebih besar darinya. Karena tumbuh begitu cepat, Anda perlu memastikan akuarium Anda memiliki banyak ruang ekstra untuk pertumbuhan. Pada saat dewasa, beberapa spesies dapat mencapai panjang sekitar 1 meter.

Pembiakan

Ikan gabus atau snakehead adalah ikan ovipar. Ini berarti mereka bertelur yang akan menetaskan snakehead muda alih-alih melahirkan bayi hidup.

Tidak seperti kebanyakan ikan lainnya, channa juga dapat hidup lama di luar air hingga satu jam yang memungkinkan mereka untuk melakukan perjalanan dalam jarak yang lebih jauh di darat dan bertahan hidup musim kering di habitat alami mereka. Semua sifat ini memungkinkan untuk membiakkan Channa striata di penangkaran jika Anda memiliki pengetahuan yang cukup tentang cara melakukannya dengan benar.

Saat membiakkannya, Anda harus memiliki pasir di sekitar suhu 21 derajat Celsius dengan keseimbangan pH antara 6 dan 8. Banyak oksigen dan nitrat rendah perlu ditambahkan ke dalam akuarium Anda bersama dengan tingkat karbon dioksida yang tinggi sekitar 6 bagian per juta.

Jika Anda menginginkan tingkat keberhasilan yang lebih tinggi saat membiakkan Channa striata, Anda harus menambahkan betina yang lebih besar yang telah bertelur lebih banyak sebelumnya alih-alih yang lebih kecil. Selain semua faktor ini, perlu ada sejumlah pejantan yang hadir agar pembuahan terjadi.

Apakah Channa Striata Agresif atau Damai?

Mereka bisa keduanya. Meskipun Channa striata umumnya tidak dianggap cukup agresif, ikan ini akan menggigit apa pun yang datang terlalu dekat dengan mereka. Mereka bahkan lebih agresif saat musim kawin. Ikan ini diketahui menyerang orang yang menghalangi atau berada di dekatnya.

Mereka memiliki gigi dan tentu saja dapat menyebabkan luka. Selain itu, jika Anda tidak memberi mereka makan secara teratur, mereka dapat saling menyerang dan memicu gigitan. Channa striata tidak memiliki predator alami karena giginya yang mengesankan. Jika Anda pernah berada di dekat salah satu ikan ini, berhati-hatilah agar tidak digigit oleh mereka.

Makanan

Ikan Channa striata memakan hewan lain dan mereka juga bisa memakan tumbuhan. Hal ini membuat mereka omnivora, atau hewan yang memakan tumbuhan dan hewan.

Channa striata terutama memakan ikan yang lebih kecil ketika mereka masih muda dan krustasea air tawar ketika mereka menjadi dewasa. Ikan ini juga memiliki kendali atas kebiasaan makan mereka; mereka tidak akan memakan tumbuh-tumbuhan yang ditemukan di air yang sangat tercemar.

Parasit dan penyakit

Secara alami, Channa striata adalah ikan yang harus berurusan dengan banyak parasit dan penyakit. Mereka rentan dengan kondisi yang dikenal sebagai erosi gurat sisi jika terlalu lama terkena air tawar tanpa garam laut dalam sistemnya. Mereka juga bisa terserang parasit internal seperti cacing dan cacing pita, parasit eksternal seperti copepoda, infeksi jamur, dan infeksi bakteri.

Kabar baiknya adalah masalah ini umumnya dapat ditangani oleh banyak pemelihara ikan. Mereka mungkin hanya memerlukan beberapa arahan tentang cara merawat ikan ini dengan benar. Beberapa channa bahkan mulai menderita sesuatu yang disebut mikosis fungoides atau penyakit jamur; ikan ini mengalami kesulitan berenang karena otot mereka bengkak dan gangguan arah.

Predator

Manusia telah diketahui memakan ikan ini. Predator lainnya adalah ikan dan burung yang lebih besar, seperti bebek mallard dan burung buruan lainnya. Kedua jenis hewan ini memanfaatkan paruhnya dengan baik, yang disesuaikan untuk mematuk mangsa, serta memiliki daerah mulut yang mampu merobek daging menjadi potongan-potongan kecil yang dapat ditelan dengan mudah. Setelah terkoyak, hewan mangsa kemudian dapat ditelan utuh dalam banyak kasus.

–oOo–

Nah itulah profil lengkap tentang ikan Channa striata atau striped snakehead dan sedikit tips tentang cara memeliharanya di akuarium rumah. Tertarikkah Anda memelihara ikan yang galak namun eksotis ini?

Komentar Anda