5 Penyebab Ikan Molly Menghitam dan Cara Mengatasinya

Ikan molly cenderung menjadi hitam saat mereka tumbuh. Itu terutama terjadi pada molly dalmatian, karena mereka menampilkan bintik-bintik gelap saat dewasa. Namun demikian, molly juga bisa menghitam ketika mereka stres, menderita konsentrasi amonia yang tinggi, atau membawa penyakit, seperti black spot dan busuk sirip.

Ikan Molly

Kami akan membahas penyebab ikan molly menghitam dan semua langkah penting yang harus Anda lakukan jika molly Anda berubah warna menjadi hitam. Kami juga akan menguraikan kasus khusus molly dalmatian, yang secara alami menjadi lebih gelap saat tumbuh.

Penyebab Ikan Molly Berubah Menjadi Hitam

1. Gen (Molly Dalmatian)

Beberapa ikan molly secara genetik cenderung mengalami perubahan warna. Ini terutama berlaku untuk molly dalmatian, variasi dari molly sailfin. Beberapa molly dalmatian berwarna putih atau abu-abu kusam saat lahir. Tapi saat mereka dewasa, mereka mengembangkan bintik-bintik gelap.

Seiring waktu, bintik-bintik hitam itu dapat menyebar hingga ikan menjadi hitam sepenuhnya. Ini adalah kejadian umum yang membingungkan beberapa aquarist. Ini juga mengganggu orang lain yang membeli ikan molly dalmatian karena mereka menyukai pola warna abu-abu putih atau kusam.

Ikan molly dalmatian relatif mudah dikenali. Mereka disebut demikian karena mereka terlihat mirip dengan anjing dalmatian. Anda biasanya akan melihat bintik-bintik hitam yang terlihat seperti noda tinta di seluruh tubuh molly ini. Noda ini cenderung berkembang dan akhirnya menutupi kepala dan ekor juga.

2. Busuk Sirip (Sirip Hitam)

Jika sirip ikan molly Anda adalah satu-satunya organ yang menghitam, mungkin siripnya membusuk. Terkadang, perubahan warna ini tidak kentara, hanya terlihat saat sirip mulai berjumbai. Infeksi bakteri akan menggerogoti sirip molly, membuatnya lebih pendek dan lebih pendek sampai akhirnya hilang.

Busuk sirip terutama disebabkan oleh kualitas air yang rendah, kepadatan yang berlebihan, dan pemberian makan yang berlebihan, belum lagi penanganan yang buruk. Terkadang siripnya juga memiliki bintik-bintik putih, yang bisa menyebar ke tubuh jika molly menderita ich alias bintik putih.

3. Peningkatan Amonia (Bercak Hitam)

Jika melihat kasus ikan mas koki, setiap kali ikan ini berubah menjadi hitam, aquarist menguji kadar amonia. Zat beracun ini berbahaya bagi ikan, membakar insang dan mengganggu kemampuan bernafas. Amonia diproduksi oleh tanaman yang membusuk, sisa makanan, dan kotoran ikan, dan dapat membakar kulit ikan mas.

Namun yang mengejutkan, bercak hitam di kulit ikan mas koki justru menggembirakan. Ini adalah tanda bahwa ikan mas sudah mulai sembuh. Dengan kata lain, Anda tidak akan melihat luka bakar yang ditinggalkan oleh amonia pada kulit ikan mas Anda karena ini adalah akibat dari proses penyembuhannya.

Jelas, ikan molly bukan ikan mas koki. Namun ikan mas bukan satu-satunya ikan yang warnanya bisa berubah karena kondisi lingkungan seperti lonjakan amonia. Perubahan warna pada ikan diatur oleh sel bercabang yang disebut kromatofor.

Entah ikan menjadi gelap atau pucat tergantung pada distribusi pigmen warna dalam kromatofor. Kondisi air yang buruk, termasuk peningkatan kadar amonia, nitrat, dan nitrit, dapat menyebabkan pigmen warna terkonsentrasi di dalam sel.

Akibatnya, ikan akan menjadi lebih gelap. Padahal, perlu diingat bahwa warna ikan juga bisa menjadi lebih cerah. Konsekuensi serupa dapat muncul sebagai akibat dari pH dan kesadahan air yang salah. Anda biasanya melihat kasus ini di akuarium yang tidak terawat dengan banyak kotoran dan sisa makanan.

4. Penyakit Bintik Hitam / Benjolan Hitam (Black Spot)

Disebut juga penyakit fluke, penyakit bintik hitam alias black spot berasal dari larva yang tumbuh di usus burung. Larva akhirnya mencapai air melalui kotoran burung. Mereka matang dan menginfeksi keong sebelum berkembang lebih lanjut dan melompat ke ikan.

Ketika parasit ini menetap di bawah kulit ikan, bintik-bintik hitam muncul. Burung terinfeksi oleh parasit ini ketika mereka memakan ikan yang sakit. Anda dapat secara tak sengaja memasukkan penyakit bintik hitam ke akuarium ikan molly Anda melalui keong yang terinfeksi.

Karena itu, jika akuarium Anda memiliki beberapa keong, Anda harus waspada dengan penyakit bintik hitam. Anda akan semakin curiga jika keong masih relatif baru di akuarium. Anda biasanya akan melihat benjolan hitam menyebar di kulit, insang, dan sirip ikan yang terinfeksi.

5. Stres (Mata Hitam)

Banyak orang mengira stres bisa menyebabkan reaksi sedrastis perubahan warna, padahal sebenarnya tidak. Stres tidak menyebabkan molly menjadi hitam. Namun ini dapat mempengaruhi mata mereka, menyebabkan mereka menjadi gelap. Studi yang dilakukan pada ikan guppy menemukan bahwa mata mereka bisa menjadi gelap sebagai respons terhadap agresi dan trauma. Hasil serupa ditemukan pada ikan nila.

Para ilmuwan tidak tahu pasti bagaimana stres bisa mengubah warna mata ikan. Tetapi mereka memiliki cukup bukti untuk menjelaskan bahwa hal itu benar-benar terjadi. Dan mengingat banyak kesamaan antara ikan guppy dan ikan molly, tak mengherankan bila mata molly Anda juga menjadi gelap karena stres.

Bagaimana Cara Mengobati Ikan Molly yang Menghitam?

Ikan Molly Sakit

Anda tidak dapat merawat ikan molly dalmatian yang telah menghitam lantaran perubahan itu terjadi secara alami karena usia ikan. Tetapi jika faktor eksternal memicu perubahan warna pada molly Anda, Anda dapat mencoba perawatan berikut:

1. Memperbaiki Lonjakan Amonia

Pertama, kami sarankan menguji air untuk memastikan bahwa konsentrasi amonia terlalu tinggi. Cara yang paling efektif adalah menggunakan test strip atau test kit. Dalam waktu singkat, test kit akan mengukur pH, nitrat, nitrit, dan amonia akuarium Anda.

Untuk ikan molly, pH harus antara 7,5 hingga 8,5. Jika pH lebih rendah dari 7,5 atau amonia relatif tinggi, Anda harus mengatasi faktor-faktor yang meningkatkan konsentrasinya, seperti pemberian makan yang berlebihan dan sistem filtrasi yang tidak memadai. Anda juga harus melakukan penggantian air sebagian bersamaan dengan penurunan pH.

Mulailah dengan mengganti 15-25% air setiap minggu. Kami juga merekomendasikan menyedot substrat untuk menghilangkan sisa makanan dan tanaman yang membusuk. Itu bisa meningkatkan konsentrasi amonia dengan cukup cepat, terutama di akuarium kecil. Anda juga dapat mencoba produk seperti penetral amonia akuarium.

Selain itu, Anda harus menguji kloramin, kombinasi klorin dan amonia. Beberapa tempat menggunakan kloramin untuk mengolah air keran. Jika Anda mengisi akuarium dengan air keran, Anda dapat menggunakan produk kondisioner air keran.

2. Mengobati Busuk Sirip

Karena kondisi akuarium yang buruk sering menyebabkan pembusukan sirip, Anda harus mulai mengganti air dan memperbaiki kondisi akuarium. Setelah ini selesai, Anda dapat mengobati ikan dengan antibiotik.

Anda juga dapat menambahkan garam ikan ke dalam akuarium, yang akan meningkatkan proses penyembuhan. Saat melakukannya, pastikan Anda mengisolasi ikan yang terinfeksi di akuarium karantina. Kemudian, tambahkan setengah sendok makan garam ikan ke setiap 5 liter air yang dikandung akuarium.

3. Mengobati Penyakit Bintik Hitam

Karena penyakit bintik hitam biasanya masuk ke akuarium melalui keong, Anda dapat menyembuhkan ikan molly yang terinfeksi penyakit dengan menyingkirkan keong. Penyakit bintik hitam kurang berbahaya dibandingkan ich dan jarang membunuh korbannya.

Beberapa orang menggunakan antibiotik ringan untuk mengobati penyakit ini, meskipun ikan molly dapat sembuh sendiri dari bintik hitam tanpa antibiotik. Anda juga dapat mempertimbangkan untuk mengisolasi ikan sehat yang belum terkena parasit.

4. Mengurangi Stres

Bahkan jika ikan molly Anda tidak memiliki mata hitam, menghilangkan stres akan membantu mereka mengatasi kondisi penyakit yang mempengaruhi warna mereka. Cara termudah untuk memerangi stres pada ikan Anda adalah dengan memeliharanya di akuarium yang terawat baik.

Molly adalah ikan damai yang harus dipelihara dengan ikan yang sama damainya. Mereka membutuhkan suhu mulai dari 25 hingga 28 derajat Celsius, pH 7,0 hingga 8,0, dan kekerasan mulai dari 10 hingga 25 DGH. Akan sangat membantu jika Anda juga memelihara mereka dalam akuarium besar minimal 75 liter untuk menghindari kepadatan yang berlebihan.

Karena kebiasaan berkembang biak ikan molly yang cepat, kami menyarankan Anda untuk selalu memelihara dua hingga tiga molly betina dalam satu akuarium untuk setiap molly jantan. Itu akan mencegah pejantan mengejar betina sampai mati. Ini juga akan menurunkan persaingan memperebutkan betina.

Ikan molly yang hidup di akuarium yang bersih dengan teman seakuarium yang tepat dan parameter yang sesuai cenderung tidak mengalami stres, terutama jika mereka memiliki banyak tanaman dan dekorasi untuk tempat persembunyiannya.

Jika Anda tidak memiliki tanaman atau dekorasi, pastikan Anda menambahkan beberapa, sebaiknya yang tinggi. Karena ikan molly biasanya sering berada di bagian tengah, tempat persembunyiannya harus berada di area tersebut. Juga akan lebih baik untuk menghindari ikan agresif seperti manfish atau cupang.

Bisakah Ikan Molly Berubah Warna?

Ya, ikan molly bisa berubah warna. Itu biasanya terjadi pada ikan molly jantan yang menunjukkan dominasi dan duduk di puncak hierarki. Molly tersebut biasanya memiliki warna yang lebih intens, dibandingkan dengan betina atau jantan yang lebih rendah.

Ikan molly juga bisa menjadi lebih berwarna seiring bertambahnya usia. Biasanya, molly muda relatif pucat, terlepas dari jenis kelaminnya. Namun proses itu berpotensi berbalik jika molly terlalu tua dan sekarat.

Makanan ikan molly juga akan menentukan warnanya. Molly yang hanya mengandalkan pelet untuk sumber nutrisi dapat kehilangan warna dan menjadi putih. Untuk alasan itu, kami sangat menyarankan Anda untuk menambahkan artemia atau makanan beku-kering ke dalam menu mereka. Menambahkan bayi udang dalam makanan mereka dapat memperbaiki warna mereka dalam beberapa minggu.

Kesimpulan

Jika ikan molly Anda berubah menjadi hitam, langkah pertama yang harus Anda lakukan adalah memeriksa jenisnya. Jika Anda memelihara ikan molly dalmatian, warnanya mungkin menjadi lebih gelap karena gennya. Molly Dalmatian secara alami akan menampilkan bintik-bintik hitam seiring bertambahnya usia.

Namun jika area hitam itu terutama ada di sirip, bisa jadi ikan Anda menderita busuk sirip. Penyakit lain yang lazim adalah bintik hitam, di mana di area hitam itu juga akan tumbuh benjolan. Kasus-kasus itu mengharuskan Anda untuk segera bertindak.

Mulailah dengan mengisolasi ikan yang sakit di akuarium terpisah. Anda juga harus menyingkirkan keong yang berpotensi membawa parasit. Kemudian, mulailah merawat ikan Anda dengan antibiotik jika perlu. Anda juga harus menguji amonia di air akuarium Anda. Jika kadarnya tinggi, kami sarankan untuk membersihkan akuarium lebih sering.

Komentar Anda