Apakah Anjing Memiliki Ingatan yang Bagus? | Faunaku
Home » Anjing » Apakah Anjing Memiliki Ingatan yang Bagus?

Apakah Anjing Memiliki Ingatan yang Bagus?

Kita semua sering menatap mata anjing kita dan bertanya-tanya apa yang mereka pikirkan. Terkadang ini terjadi begitu saja saat melatih mereka. Terkadang kita hanya ingin mengetahui perspektif mereka tentang dunia.

Ingatan anjing

Kita tahu bahwa ingatan kita adalah bagian penting dari pengalaman sehari-hari, tetapi kita tidak tahu apakah hal yang sama berlaku juga untuk anjing peliharaan kita. Karena alasan inilah kami akan menjawab pertanyaan apakah anjing memiliki ingatan yang baik.

Dengan melihat memori jangka panjang dan jangka pendek anjing, kita bisa mengetahui berapa lama rentang memori anjing. Dengan demikian, kita dapat mengetahui apa yang anjing kita ingat tentang kita, serta bagaimana ingatan memengaruhi ikatan antara anjing dan manusia.

Apakah Anjing Memiliki Ingatan?

Anjing memang memiliki ingatan akan informasi. Kita bisa melihat ini dibuktikan dalam kehidupan sehari-hari mereka. Fakta bahwa mereka tahu cara pergi ke dapur untuk menunggu makanan mereka atau akan lari ke pintu ketika mereka mendengar tali dilepas menunjukkan bahwa mereka mengingat hal-hal tentang masa lalu.

Kita bahkan bisa melihatnya dari reaksi anjing saat menyapa kita. Dengan ikatan yang sehat, anjing Anda akan selalu ingin menyapa Anda dan menerima kasih sayang karena mereka mengingat betapa baiknya Anda kepada mereka.

Ingatan juga merupakan aspek mendasar dari pendidikan dan pelatihan pada anjing. Anjing belajar dengan asosiasi. Mereka tahu duduk karena kita melatih mereka untuk mengasosiasikan tindakan dengan perintah. Ini harus dilakukan melalui penguatan positif.

Jika anjing tidak memiliki memori, mereka tidak akan mampu membuat asosiasi ini. Ini berbeda dengan perilaku bawaan yang dilakukan oleh hewan secara naluriah dan tidak memerlukan ingatan.

Seberapa Baik Memori Anjing?

Kita tahu bahwa seekor anjing dapat mengingat pengasuhnya dan bahkan perintah dasar anjing. Ini dipelajari melalui interaksi reguler dan teknik pelatihan berulang. Ini dapat menyiratkan bahwa anjing tidak memiliki ingatan yang sangat baik karena mereka membutuhkan informasi untuk diprogram ke dalamnya dalam jangka waktu yang lama.

Pendekatan terhadap ingatan anjing seperti itu adalah suatu kesalahan karena tidak mempertimbangkan fakta bahwa ingatan berfungsi secara berbeda pada hewan.

Tidak seperti manusia, anjing tidak memiliki memori episodik. Ini berarti mereka tidak dapat mengingat detail kejadian sehari-hari untuk jangka waktu yang lama. Diyakini bahwa hanya manusia yang memiliki kemampuan memori episodik sejati, meskipun beberapa hewan tampaknya menunjukkan memori seperti episodik. Ini karena manusia lebih mampu menyerap, mempertahankan, dan terlibat dengan episode dan peristiwa tertentu.

Memori seekor anjing didasarkan pada pembelajaran asosiatif. Sesuai namanya, mereka mengasosiasikan rangsangan tertentu dengan emosi yang berbeda dan diubah menjadi semacam ingatan.

Misalnya, anjing Anda mungkin selamat saat jatuh dari balkon di rumah, tetapi kemudian dia tidak mau mendekati tempat kejadian itu lagi. Dia melakukannya bukan karena dia mengingat secara spesifik pengalaman awal, tetapi karena dia mengasosiasikan area tersebut dengan ketakutan dan rasa sakit.

Contoh serupa dapat dilihat pada tali anjing. Wajar jika anjing Anda merasa senang setiap kali Anda mengajaknya jalan-jalan. Ini karena dia mengasosiasikan objek itu dengan perasaan menyenangkan yang ditimbulkan oleh olahraga.

Pada dasarnya, anjing adalah hewan yang diberi kode berdasarkan kebiasaan dan pengulangan, meskipun beberapa penelitian sedang menjajaki kemungkinan anjing memiliki ingatan yang lebih kompleks.

Baca Juga:  Apakah Anjing Rottweiler Cocok dan Aman untuk Keluarga?

Jenis memori asosiatif pada anjing ini menguntungkan mereka di lingkungan rumahan. Ini memungkinkan pengasuh untuk mengubah asosiasi yang dibuat di masa lalu, dari yang positif sampai ke yang negatif. Ini paling manusiawi dan efektif dilakukan dengan penggunaan penguatan positif pada anjing.

Apakah Anjing Memiliki Memori Jangka Panjang Atau Jangka Pendek?

Memori anjing

Meskipun masih banyak yang belum kita ketahui tentang fungsi ingatan anjing, penelitian ilmiah tentang neurologi anjing telah maju dalam beberapa tahun terakhir. Penelitian telah membuktikan bahwa anjing memiliki ingatan jangka pendek dan jangka panjang. Tampaknya ingatan jangka panjang anjing lebih kuat daripada ingatan jangka pendek mereka.

Memori jangka pendek membantu anjing mengembangkan tindakan, reaksi, atau perilaku segera, yang tidak selalu mewakili informasi yang harus disimpan untuk jangka waktu yang lama. Diyakini bahwa rentang ingatan jangka pendek anjing adalah maksimal 2 menit, meskipun penelitian menyiratkan hal ini mungkin tidak demikian.

Perbedaannya adalah kemampuan hewan untuk mengakses ingatannya dan menggunakannya untuk membuat keputusan di masa kini. Pada semua hewan, beberapa pengetahuan perlu disimpan bagi mereka untuk memastikan kelangsungan hidup spesies mereka. Pada anjing, dengan menggunakan asosiasi, mereka dapat mengingat hal-hal penting ini.

Misalnya, proses sosialisasi anjing sangat penting dan pengetahuan yang mereka peroleh selama ini memengaruhi sisa hidup mereka. Ini tidak sama dengan memori episodik yang dengannya mereka dapat mengingat peristiwa tertentu pada waktu itu.

Perlu dicatat bahwa indera anjing sangat erat kaitannya dengan ingatannya. Dengan kemampuan penciuman yang tajam, anjing dapat menggunakan penciuman untuk berhubungan dengan makanan, seseorang, lingkungan, atau hampir semua hal yang memiliki aroma yang dapat dirasakan. Pendengaran juga sangat terkait dengan memori. Penglihatan kurang penting untuk ingatan anjing karena tidak sekuat indra lainnya.

Dalam konteks ini, kita tidak dapat memastikan apakah seekor anjing memiliki rentang memori yang besar atau tidak. Sebaliknya, mereka memiliki kemampuan yang lebih besar untuk menyimpan informasi jangka panjang tertentu, sedangkan ingatan jangka pendek mereka tidak terlalu akurat.

Bisakah Anjing Kehilangan Ingatannya?

Sayangnya, anjing kita bisa mengalami kehilangan ingatan. Ini mungkin paling sering terlihat pada sindrom disfungsi kognitif pada anjing, serangkaian gejala yang sebanding dengan penyakit Alzheimer pada manusia.

Banyak orang melihat perubahan perilaku dan emosi pada anjing peliharaan mereka begitu mereka memasuki usia tua. Beberapa anjing dapat kehilangan ingatannya hingga menjadi takut dan bahkan agresif.

Beberapa gejala disfungsi kognitif pada anjing adalah sebagai berikut:

  • Perubahan perilaku sosial
  • Pembelajaran lambat
  • Hilang ingatan
  • Perubahan siklus tidur
  • Disorientasi
  • Penurunan aktivitas fisik
  • Kecemasan

Ini karena usia anjing akan berdampak pada tubuhnya, termasuk otaknya. Meskipun mungkin ada masalah lain yang memengaruhi kepikunan pada anjing, usia adalah faktor yang paling umum.

Komentar Anda