Jadwal dan Jenis Vaksin Anak Anjing Usia 5 Minggu Sampai 1 Tahun | Faunaku
Home » Anjing » Jadwal dan Jenis Vaksin Anak Anjing Usia 5 Minggu Sampai 1 Tahun

Jadwal dan Jenis Vaksin Anak Anjing Usia 5 Minggu Sampai 1 Tahun

Anak anjing baru pasti selalu ingin tahu dan akan mengendus berbagai tempat yang bukan semestinya. Itulah mengapa sangat penting untuk mengetahui suntikan apa yang dibutuhkan anak anjing dan memastikan bahwa semua vaksinasinya dilakukan sesuai jadwal. Suntikan yang dibutuhkan anak anjing Anda bervariasi berdasarkan ras, kesehatan, dan tempat tinggal Anda.

Vaksin anak anjing

Anjing yang akan bepergian atau ikut kontes biasanya membutuhkan program vaksinasi yang lebih komprehensif, seperti halnya anjing outdoor di area tertentu. Meskipun jadwalnya bervariasi, kami telah menyertakan jadwal standar di sini agar Anda dapat merencanakan kunjungan ke dokter hewan untuk anak anjing baru Anda. Dokter hewan akan dapat memberi Anda jadwal yang lebih akurat untuk kebutuhan spesifik anjing peliharaan Anda.

Apa Itu Vaksin Anjing?

Vaksin adalah dosis mikro dari virus yang dinonaktifkan. Dosisnya cukup untuk merangsang sistem kekebalan anak anjing untuk melawan virus. Jadi jika mereka terkena infeksi itu lagi, mereka akan dapat melawannya. Banyak penyakit yang dikendalikan dengan vaksin tidak dapat disembuhkan jika tertular pada tahap selanjutnya, jadi imunisasi adalah satu-satunya cara untuk melindungi masa depan anak anjing Anda.

Anak anjing tidak dilahirkan dengan kekebalan terhadap penyakit. Namun mereka memiliki beberapa perlindungan antibodi dari air susu ibu mereka. Hampir semua kekebalan alami anak anjing berasal dari antibodi yang ditemukan di kolostrum ibu atau susu pertama.

Namun perlu diketahui, bahwa anak anjing hanya akan menerima antibodi terhadap penyakit jika induknya baru saja terpapar penyakit tersebut dan/atau vaksinasinya harus diperbarui. Anak anjing liar atau yatim piatu, atau anak anjing lain dengan riwayat yang tidak diketahui, harus menerima vaksinasi komprehensif untuk memastikan mereka tetap sehat.

Kapan Anak Anjing Sebaiknya Divaksin?

Beberapa dokter hewan ingin anak anjing mulai divaksin segera setelah Anda mengambilnya dari peternak atau tempat penampungan. Yang lain lebih suka membiarkan anak anjing untuk beradaptasi di rumah barunya terlebih dahulu untuk mengurangi stres tambahan, yang dapat memengaruhi sistem kekebalan mereka dan memungkinkan penyakit yang diinkubasi muncul ke permukaan.

Jadi bicarakan dengan dokter hewan Anda beberapa hari sebelum Anda membawa anak anjing baru Anda untuk mendapatkan saran mereka.

Selama pemeriksaan awal anak anjing Anda, dokter hewan akan melihat riwayat medis dan vaksinasi anak anjing tersebut. Jika peternak atau tempat penampungan memberinya vaksinasi baru-baru ini, dan dokter hewan Anda yakin bahwa vaksinasi tersebut asli dan dilakukan dengan benar, maka jadwal vaksinasi lanjutan akan dibuat. Jika ada ketidakpastian, dokter hewan kemungkinan akan merekomendasikan untuk memulai kembali seluruh jadwal vaksinasi agar aman.

Vaksinasi yang tepat yang dibutuhkan anak anjing akan sedikit berbeda tergantung pada jenisnya dan di mana Anda tinggal, apakah mereka akan dipelihara di dalam atau di luar ruangan, apakah Anda berencana untuk mengajaknya bepergian, dan apakah ada riwayat penyakit atau kerentanan apa pun.

Sebagai aturan umum, waktu paling awal anak anjing akan divaksinasi adalah pada usia enam minggu dan pemberian vaksin pertama akan berakhir saat anak anjing Anda berusia 16 hingga 18 minggu.

Seringkali vaksinasi perlu dilakukan dengan jadwal yang ketat untuk memastikan vaksinasi berikutnya mencapai hasil akhir terbaik yang meningkatkan kekebalan, biasanya dalam waktu dua hingga empat minggu setelah vaksin sebelumnya. Jadi pastikan Anda meluangkan waktu untuk banyak kunjungan ke dokter hewan.

Karena jadwal suntikan anak anjing adalah hal yang sangat individual, Anda perlu mendiskusikan imunisasi dengan dokter hewan Anda dan mereka akan memberi Anda jadwal lengkap. Tetapi jika Anda bertanya-tanya suntikan apa yang dibutuhkan anak anjing, Anda dapat menggunakan panduan perkiraan ini:

Panduan Jadwal Vaksin dan Jenis Vaksin Anak Anjing

Jadwal vaksin anjing

Usia 5 Minggu

Vaksin Parvovirus: Untuk beberapa breed yang sangat rentan atau terpapar parvovirus, atau anak anjing yang mengalami gangguan kekebalan, dokter hewan Anda mungkin merekomendasikan inokulasi dini.

Usia 6 Minggu

Pada usia enam minggu, anak anjing Anda akan menerima vaksin kombinasi pertama mereka. Vaksin kombinasi, atau vaksin 5 arah, akan mencakup perlindungan terhadap adenovirus (hepatitis anjing), distemper, hepatitis, parainfluenza, dan parvovirus. Pilihan lain adalah vaksin 9-arah yang akan diinokulasi terhadap semua penyakit dalam 5-arah ditambah leptospirosis dan/atau virus corona.

Baca Juga:  10 Penyebab Anjing Muntah di Pagi Hari

Dimasukkannya adenovirus-1 atau adenovirus-2 anjing dalam vaksin akan melindungi anak anjing dari batuk adenovirus dan hepatitis. Vaksin adenovirus-1 memiliki risiko tinggi terhadap efek samping yang merugikan, sehingga vaksin adenovius-2 adalah pilihan yang lebih disukai.

Usia 9 minggu

Tahap kedua vaksin kombinasi diberikan.

Usia 12 minggu

Vaksin rabies: Di banyak tempat di dunia, vaksin ini diwajibkan oleh hukum.

Usia 14-16 minggu

Di sekitar waktu ini vaksin kombinasi terakhir akan diberikan. Ini akan mencakup perlindungan terhadap leptospirosis dan coronavirus jika belum diberikan sebelumnya serta penyakit Lyme jika perlu.

Usia 1 tahun

Vaksin booster kombinasi rabies dan distemper, hepatitis, parainfluenza, dan parvovirus.

Setiap 1 – 3 tahun

Rabies booster (jika diwajibkan oleh otoritas tempat Anda tinggal). Booster penyakit Lyme jika ada.

Ada beberapa keadaan yang mengharuskan anjing untuk mendapatkan suntikan vaksin ekstra. Breed tertentu seperti Doberman, Pit Bull, Labrador, German Shepherd, Husky, Malamute, Samoyed, Springer Spaniel, dan Rottweiler lebih rentan terhadap parvovirus sehingga mungkin memerlukan suntikan booster tambahan.

Infeksi parvovirus juga lebih mungkin terjadi pada anjing yang mengidap penyakit lain atau yang sedang menjalani pengobatan yang menekan sistem kekebalan tubuhnya.

Persiapan Vaksin Anak Anjing

Anjing yang akan diajak bepergian atau ikut serta dalam kontes akan bertemu dengan banyak anjing yang berbeda dari berbagai tempat, sehingga mereka membutuhkan vaksin tambahan untuk menjaga mereka tetap sehat.

Dokter hewan Anda mungkin merekomendasikan pemberian vaksin Bordetella yang melindungi anjing dari infeksi pernapasan atau biasa dikenal sebagai batuk kennel, dan vaksin lain untuk melindungi anjing dari virus parainfluenza anjing.

Anjing outdoor, terutama yang tinggal di daerah pedesaan, dapat bersentuhan dengan kutu rusa, sehingga vaksin tahunan terhadap penyakit Lyme mungkin direkomendasikan. Demikian pula, anjing yang tinggal atau bepergian ke daerah pedesaan dengan kemungkinan kontak dengan satwa liar lainnya mungkin perlu divaksin Leptospirosis, penyakit dengan gejala lesu, lemah, sakit perut dan muntah, demam, dan akhirnya gagal ginjal dan hati.

Leptospirosis adalah penyakit bakteri menular yang berasal dari genangan air yang terkontaminasi urin hewan yang terinfeksi leptospira. Vaksin leptospirosis, flu, dan batuk kennel hanya bertahan selama satu tahun sehingga perlu ditambah dengan suntikan booster tahunan. Penyakit Lyme dan vaksin rabies juga perlu diberikan secara teratur.

Jika Anda akan memvaksin anak anjing Anda untuk pertama kalinya, Anda mungkin khawatir dengan efek sampingnya. Mungkin ada beberapa efek samping kecil setelah vaksinasi.

Kadang-kadang anak anjing tampak lelah dan kurang energi setelah divaksin, yang sebagian disebabkan oleh vaksin itu sendiri. Tetapi itu juga bisa disebabkan karena vaksin adalah pengalaman baru yang besar baginya dan dia kelelahan dengan semua itu.

Anak anjing Anda mungkin juga sedikit sakit di tempat suntikan dan memiliki benjolan kecil di sana, tetapi ini akan kembali normal dengan cukup cepat. Makanan anjing berkualitas baik, beberapa pelukan ekstra, dan kasih sayang akan membuat anak anjing Anda merasa lebih baik lagi dalam satu atau dua hari.

Efek samping utama sangat jarang terjadi, tetapi segera hubungi dokter hewan jika anak anjing Anda demam atau jika Anda melihat gejala yang tidak biasa lainnya. Vaksin adalah cara terbaik untuk melindungi anak anjing Anda seumur hidup, karena banyak penyakit tidak dapat disembuhkan dan beberapa di antaranya berakibat fatal.

Biasanya vaksinasi anak anjing akan dilakukan selama tiga bulan, dan setelah itu dia hanya akan membutuhkan booster setiap satu atau tiga tahun untuk menjaganya tetap bahagia dan sehat selama bertahun-tahun yang akan datang.

Komentar Anda