Keracunan Apel pada Kucing: Gejala, Penyebab, Diagnosa, Perawatan, Pemulihan

Apa Itu Keracunan Apel?

Karena pemulihan kucing Anda dari keracunan apel tergantung pada seberapa cepat dia mendapatkan perawatan medis, Anda harus membawanya ke dokter hewan sesegera mungkin setelah Anda melihat salah satu gejalanya.

Kucing dan Apel

Bagi kita, apel adalah makanan sehat, tetapi buah ini bisa sangat berbahaya jika dikonsumsi oleh kucing. Biji, daun, dan batang apel mengandung sianida, yang akan dengan cepat memotong suplai oksigen sel setelah dikonsumsi.

Menelan sianida dapat menyebabkan pupil melebar, muntah, terengah-engah, masalah pernapasan, dan gusi berwarna merah cerah. Akhirnya, keracunan apel dapat menyebabkan kucing Anda syok. Jika tidak diobati, kondisi ini bisa berakibat fatal.

Gejala Keracunan Apel pada Kucing

Gejala keracunan apel biasanya akan dimulai sekitar 10-15 menit setelah kucing Anda terkena racun. Setelah Anda melihat gejalanya, Anda harus segera membawanya ke dokter hewan untuk mencegah syok atau kematian. Beberapa gejala yang mungkin Anda amati meliputi:

  • Pupil-pupil terdilatasikan
  • Terengah-engah berat
  • Muntah
  • Sulit bernafas
  • Gusi berwarna merah bata

Penyebab Keracunan Apel pada Kucing

Keracunan apel disebabkan oleh paparan pada pohon atau buah apel. Daun, biji, dan batangnya mengandung sianida, yang sangat berbahaya jika tertelan. Begitu masuk ke sistem tubuh kucing Anda, sianida akan mulai menghambat sel-sel untuk mengambil oksigen. Sianida ada di daun, biji, dan batang setiap saat, namun akan sangat kuat ketika daun layu.

Diagnosis Keracunan Apel pada Kucing

Apel Kucing

Bawa kucing Anda ke dokter hewan sesegera mungkin setelah Anda mulai mengamati gejala keracunan apel. Diskusikan gejalanya dengan dokter hewan Anda dan beri tahu dia kapan gejala itu pertama kali muncul dan jika Anda curiga apa penyebabnya.

Jika kucing Anda menghabiskan sebagian besar waktunya di luar ruangan, ceritakan juga kepada dokter hewan. Pemilik kucing juga harus memperhatikan muntahan kucing untuk melihat apakah ada petunjuk tentang apa yang menyebabkan gejala tersebut. Jika ada, bawa sampelnya ke dokter hewan.

Berdasarkan gejalanya, dokter hewan akan mengetahui bahwa ini adalah semacam keracunan. Namun dokter hewan perlu mengambil sampel cairan perut kucing untuk memastikan bahwa itu adalah sianida. Dalam proses yang dikenal sebagai trocarization, dokter hewan akan mengeluarkan sedikit sampel cairan dari perut kucing Anda untuk menguji keberadaan sianida.

Proses ini juga dapat membuat dokter hewan terpapar sianida, jadi dia harus memakai alat pelindung saat mengeluarkan cairan. Setelah cairan dikeluarkan, dokter hewan akan dapat memastikan bahwa itu adalah keracunan sianida atau bukan.

Karena banyak tanaman yang menyebabkan keracunan sianida, dokter hewan tidak akan dapat mengatakan dengan pasti bahwa itu adalah keracunan apel kecuali jika Anda mengetahui bahwa kucing Anda telah memakan daun, biji, atau batang apel.

Pengobatan Keracunan Apel pada Kucing

Perawatan harus dimulai segera setelah diagnosis untuk mencegah kucing Anda mengalami syok atau mati. Pertama, dosis darurat amil nitrat dapat diberikan kepada kucing Anda melalui hidung. Selanjutnya, dokter hewan dapat menggunakan infus untuk memberikan natrium nitrit. Terakhir, dokter hewan mungkin juga perlu memberikan natrium tiosulfat ke kucing Anda baik secara intravena atau oral.

Kondisi kucing Anda bisa rapuh selama proses perawatan. Untuk alasan ini, kucing Anda kemungkinan besar akan terhubung ke respirator dan dipantau secara ketat oleh para profesional terlatih. Dia mungkin mengalami penurunan tekanan darah dan muntah yang disebabkan oleh natrium tiosulfat, jadi penting bagi dokter hewan untuk berada di dekatnya setiap saat.

Selama beberapa jam berikutnya, dokter hewan akan mengamati gejala kucing Anda dan mencari tanda-tanda perbaikan. Dosis kedua natrium nitrat dapat diberikan kepada kucing Anda jika perlu.

Pemulihan Keracunan Apel pada Kucing

Apakah kucing Anda bisa pulih dari keracunan apel atau tidak tergantung pada tingkat keparahan gejalanya dan seberapa cepat dia menerima perawatan. Seperti banyak kondisi lain, semakin cepat dia menerima perawatan, semakin besar kemungkinan dia akan pulih.

Dokter hewan mungkin perlu menjaga kucing Anda untuk menstabilkan kondisinya jika dia mengalami dehidrasi parah. Jika tidak, kucing Anda akan dikembalikan kepada Anda. Buat dia senyaman mungkin saat dia pulih dan mendapatkan kembali kekuatannya.

Bicaralah dengan dokter hewan Anda tentang tanaman atau buah apa yang mengandung sianida. Jika Anda memiliki tanaman atau pohon ini di halaman Anda, Anda mungkin perlu menjaga kucing Anda di dalam ruangan untuk mencegah masalah keracunan apel.

Komentar Anda