Fakta Menakjubkan Tentang Kodok Terbesar di Dunia

Kodok adalah anggota Kelas Amphibia, bersama dengan katak, salamander, caecilian, dan kadal air. Seperti ular, mereka ektotermik, mengandalkan panas matahari untuk menghangatkan tubuh mereka. Sebagian besar kodok tumbuh hingga ukuran sedang, tetapi ada satu spesies yang mendapatkan gelar sebagai kodok terbesar di dunia. Kodok terbesar di dunia adalah kodok tebu (cane toad), juga dikenal sebagai kodok laut atau kodok neotropis raksasa.

Kodok Tebu

Di sini, kita akan mempelajari semua hal tentang kodok tebu. Kita akan mulai dengan menyelami penampilan, perilaku, habitat, dan persebarannya. Kita juga akan membahas cara amfibi besar ini bereproduksi dan bagaimana mereka dapat meningkatkan populasinya dengan sangat cepat.

Kemudian, kita akan belajar tentang apa yang dimakan kodok tebu dan apakah pelompat berlendir ini beracun atau tidak. Setelah itu, kita akan mempelajari ukuran sebenarnya dari kodok tebu dan kodok tebu peliharaan terbesar yang pernah tercatat. Terakhir, kita akan membahas kodok tebu sebagai spesies invasif dan apa yang harus Anda lakukan jika kebetulan memegangnya.

Semua Tentang Kodok Tebu – Kodok Terbesar di Dunia

Kodok tebu terlihat seperti kodok pada umumnya: memiliki kaki belakang yang panjang dan kuat, kaki depan seperti bulldog, dan mulut besar. Mereka memiliki kulit kasar dan berkutil yang memudar dari coklat kekuningan di punggung menjadi cokelat kotor di perut.

Tidak seperti spesies amfibi lainnya, jari-jari kaki kodok tebu tidak memiliki bantalan kaki dan hanya kaki belakang yang memiliki anyaman sebagian. Kodok tebu memiliki mata yang besar dengan pupil mata yang mendatar. Mereka juga memiliki tonjolan tulang di atas mata mereka yang terhubung tepat di atas hidung di punggungan. Di belakang mata terletak kelenjar racun besar.

Kodok tebu awalnya berasal dari Lembah Amazon di Amerika Selatan, serta sebagian Amerika Tengah. Di sana, mereka hidup di banyak habitat, termasuk hutan hujan tropis dan gurun semi kering. Kodok ini sering ditemukan di dekat air, tetapi tidak akuatik seperti spesies amfibi lainnya.

Semua kodok tebu memulai hidup sebagai telur yang mengambang di air. Betina dapat bereproduksi kapan saja di sepanjang tahun dan menghasilkan antara 8.000-30.000 telur sekaligus. Telur berkembang menjadi berudu tanpa kaki. Setelah sekitar satu bulan, mereka tumbuh menjadi versi kecil dari kodok dewasa yang disebut toadlet. Setelah mereka tumbuh hingga beberapa cm, mereka dapat mulai membuat lebih banyak toadlet. Kodok tebu hidup selama 5-10 tahun di alam liar.

Apa yang Dimakan Kodok Tebu?

Untuk ukurannya, kodok tebu adalah keajaiban alam. Kodok tebu dewasa adalah predator puncak dari domainnya. Pemburu yang kuat ini menggunakan kaki belakang mereka yang panjang untuk menyergap mangsanya; mereka bisa melompat beberapa puluh cm dalam satu lompatan.

Kodok tebu berburu segala sesuatu yang bisa mereka masukkan ke dalam mulut mereka. Untuk kodok muda, makanan ini meliputi serangga seperti kecoa, jangkrik, lipan, dan semut. Mereka juga akan dengan senang hati memakan bekicot, siput, lintah, dan laba-laba.

Semakin besar kodok, semakin besar pula makhluk yang bisa dimakannya. Kodok tebu dewasa terbesar mampu memakan kadal, ular, tikus, burung, dan bahkan kodok dan katak lainnya. Karena mereka pemakan yang hebat, kodok tebu dapat dengan cepat mengubah ekologi daerah tempat mereka tinggal.

Seberapa Besar Ukuran Kodok Terbesar di Dunia Ini?

Perbandingan Ukuran Kodok Tebu

Panjang rata-rata kodok tebu dewasa adalah 10-15 cm dari moncong ke ujung belakang, ini tidak termasuk panjang kaki saat direntangkan. Jika kodok ini hanya tumbuh hingga 15 cm, mereka tidak akan menjadi kodok terbesar di dunia.

Faktanya, kodok terbesar di dunia tumbuh hingga 22 cm panjangnya. Betina sedikit lebih besar dari jantan, dan beberapa bahkan mungkin melebihi 22 cm panjangnya.

Apakah Kodok Tebu Beracun?

Tidak seperti ular derik, yang menggunakan taringnya untuk menyuntikkan racun ke mangsanya, kodok tebu menggunakan tubuh mereka untuk secara pasif meracuni calon penyerang. Kelenjar besar tepat di belakang mata kodok tebu sebenarnya menyimpan cadangan besar racun lengket seperti susu yang disebut bufotoxin.

Saat terancam, kodok tebu akan mengeluarkan bufotoxin ini melalui kulitnya. Ini berarti bahwa, untuk makhluk apa pun yang mencoba menggigit kodok tebu, kematian sering datang dengan cepat dan tanpa belas kasihan. Bahkan kecebong dan telur kodok tebu pun bisa mengeluarkan racun ini, membuat mereka tidak aman untuk dikonsumsi atau bahkan disentuh makhluk apa pun.

Apakah Kodok Terbesar di Dunia Ini Spesies Invasif?

Kodok tebu adalah salah satu spesies invasif paling bermasalah di planet ini. Beberapa dekade yang lalu, orang membayangkan kodok tebu sebagai kunci pengendalian hama serangga biologis. Hal ini terutama berlaku di negara-negara seperti Australia yang menanam dan mengekspor tebu, tanaman yang perlu dilindungi dari serangga.

Sayangnya, kodok tebu berkembang jauh lebih baik di rumah barunya daripada yang diharapkan. Kodok tebu datang untuk menggantikan banyak amfibi asli. Dan, karena kodok tebu memakan apa pun yang melintasi jalan mereka (asalkan muat ke dalam mulut mereka, monster-monster ini akan memakannya), mereka sebenarnya telah memusnahkan populasi mamalia kecil.

Selanjutnya, kodok tebu mengeluarkan racun. Jadi, ketika kadal atau ular, atau bahkan anjing atau kucing, mencoba untuk memakan kodok tebu, mereka sering mati karena efek samping yang beracun. Bahkan telur pun tidak aman untuk dimakan; ada beberapa kematian manusia yang tercatat terkait menelan kodok tebu atau telurnya.

Kodok tebu tidak hanya invasif di Australia. Mereka juga telah diperkenalkan ke Hawaii, Guam, Florida, Papua Nugini, pulau-pulau di Karibia dan Pasifik barat, dan Filipina.

Apa yang Harus Dilakukan Jika Anda Tidak Sengaja Menyentuh Kodok Tebu?

Karena kodok terbesar di dunia ini mampu mengeluarkan racun dari kulitnya, mereka tidak aman untuk disentuh. Jika Anda tidak sengaja memegangnya, cuci bagian tubuh Anda yang terkena sampai bersih dan segera cari pertolongan medis. Jika hewan peliharaan Anda menyentuh kodok tebu atau mencoba memakannya, segera cari perawatan medis darurat.

Kodok Tebu Hewan Peliharaan Terbesar dalam Catatan

Kodok tebu peliharaan terbesar yang pernah tercatat hidup di Swedia. Namanya Prinsen (The Prince, dalam bahasa Swedia) dan panjangnya lebih dari 22 cm.

Komentar Anda