Gigitan Ular pada Kucing – Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pemulihan

Secara umum, ular berbisa dan tidak berbisa cenderung memiliki ciri fisik yang berbeda. Ular tidak berbisa seringkali memiliki pupil bulat dan kepala bulat. Sedangkan ular berbisa biasanya memiliki pupil berbentuk elips, tidak seperti kucing. Kepala mereka biasanya bersiku seperti berlian atau segitiga.

Kucing dan Ular

Kebanyakan ular di sekitar kita tidak berbisa. Namun gigitan dari ular tidak berbisa masih bisa berbahaya bagi kucing karena ular sering membawa bakteri penyebab infeksi dan sejumlah besar parasit dari memakan hewan mati.

Ular membutuhkan cuaca hangat untuk hidup dengan baik karena mereka berdarah dingin. Di iklim yang lebih dingin, mereka berhibernasi selama musim dingin dan keluar di akhir musim semi. Ular berbisa yang baru saja bangun dari hibernasi dapat membawa racun dalam volume yang lebih besar daripada waktu-waktu lain dalam setahun. Di iklim yang lebih hangat, ular menimbulkan ancaman sepanjang tahun.

Ular adalah reptil yang kebanyakan dianggap mangsa oleh kucing. Naluri alami kucing adalah menyelidiki ular dengan rasa ingin tahu, dan bahkan mengejar, memburu, dan menyerang binatang itu. Ini bisa berakibat buruk bagi kucing, karena banyak ular akan menggigit ketika mereka merasa terancam.

Baik ular berbisa maupun ular tidak berbisa dapat menggigit. Seekor ular berbisa memiliki kemampuan untuk menyuntikkan racun kuat ke dalam tubuh korbannya yang berpotensi mematikan. Ini meliputi hemotoksin (mempengaruhi darah), neurotoksin (mempengaruhi sistem saraf pusat), dan sitotoksin (mempengaruhi sel-sel tubuh).

Gigitan ular berbisa dapat menyebabkan gagal ginjal, kematian jaringan, reaksi alergi yang merugikan, dan kelumpuhan. Tidak setiap gigitan ular berbisa melibatkan pelepasan racun.

Gejala Gigitan Ular pada Kucing

Luka akibat gigitan ular akan sangat bervariasi berdasarkan jenis dan ukuran ular itu sendiri. Ular berbisa cenderung meninggalkan dua luka tusukan besar di daging dari taringnya. Ular tidak berbisa meninggalkan lebih banyak sayatan yang lebih kecil berbentuk tapal kuda.

Tidak semua gigitan terlihat, terutama pada kucing yang berbulu panjang, dan beberapa gigitan tidak menusuk kulit. Gejala dapat memburuk seiring berjalannya waktu. Tanda-tanda yang harus diperhatikan antara lain:

  • Pembengkakan
  • Luka tusuk
  • Berdarah
  • Gemetaran
  • Muntah
  • Diare
  • Kelemahan
  • Ataksia (gaya berjalan tidak seimbang)
  • Takipnea (pernapasan cepat)
  • Sianosis pada gusi
  • Ptosis (kelopak mata terkulai)
  • Pupil-pupil terdilatasikan
  • Hematuria (darah dalam urin)
  • Kelumpuhan
  • Koma

Penyebab Gigitan Ular pada Kucing

Kucing digigit ular

Seekor kucing yang dibolehkan melakukan eksplorasi di luar ruangan pada suatu saat dapat bersentuhan dengan ular. Jika ular merasa terancam oleh konfrontasi, gigitan bisa menyusul. Kemungkinan penyebabnya tercantum di bawah ini.

  • Menjelajah ke daerah dengan rumput panjang
  • Paparan lingkungan pedesaan
  • Berburu atau mengejar ular

Diagnosis Gigitan Ular pada Kucing

Kecuali jika Anda adalah seorang ahli ular dan Anda kebetulan menyaksikan gigitan itu terjadi, langkah terbaik adalah memperlakukan setiap gigitan ular sebagai berpotensi berbisa. Segera bawa kucing ke klinik hewan atau rumah sakit hewan agar pengobatan yang menyelamatkan nyawa dapat diberikan.

Hubungi dulu untuk memastikan apakah mereka menyediakan antibisa atau antivenin, dan jika tidak mintalah rujukan ke suatu tempat yang memilikinya. Jaga agar kucing tetap berbaring dan cegah gerakan. Coba posisikan area gigitan di bawah jantung kucing. Pembungkus tekanan, tetapi bukan torniket, dapat digunakan untuk memperlambat sirkulasi kucing.

Setelah Anda tiba di rumah sakit atau klinik, bersiaplah untuk menjawab pertanyaan tentang lokasi dan lingkungan tempat kucing Anda digigit. Jika Anda melihat ular itu, cobalah mengingat detail tentang penampilannya untuk membantu mengidentifikasi jenisnya.

Beberapa klinik hewan biasanya memilik ialat tes racun ular untuk lebih membantu identifikasi ular. Pemeriksaan darah lengkap akan diperlukan, termasuk hitung darah lengkap dan profil biokimia. Waktu yang dibutuhkan darah kucing untuk menggumpal dapat diukur. Dokter hewan dapat mencatat fibrinogen (protein pembekuan) dan jumlah trombosit.

Diferensiasi mungkin diperlukan dari jenis gigitan dan luka lainnya. Kultur dapat dilakukan untuk melihat apakah ada infeksi bakteri yang berkembang. Pemeriksaan tinja dapat membantu memastikan apakah ada parasit. Semua tes dan evaluasi ini dapat dilakukan saat kucing sudah menerima perawatan suportif.

Pengobatan Gigitan Ular pada Kucing

Pada gigitan ular berbisa, tujuan pengobatan adalah untuk membalikkan efek racun pada tubuh kucing. Pada semua gigitan ular, pencegahan dan pengobatan infeksi mungkin diperlukan.

Perawatan Pendukung

Stabilisasi kucing dapat sangat membantu kemampuannya untuk bertahan dari gigitan berbisa. Rawat inap diperlukan untuk perawatan ini, karena cairan intravena dan selang makanan mungkin diperlukan. Suplementasi oksigen dapat membantu jika kucing mengalami masalah bernapas.

Antivenin

Jika sudah dipastikan bahwa kucing Anda telah digigit ular berbisa, antivenin yang sesuai harus diberikan. Mungkin diperlukan lebih dari satu botol untuk melawan efek racun. Beberapa kucing mengembangkan reaksi alergi terhadap antivenin.

Antibiotik

Karena gigitan ular cenderung sangat tidak bersih, antibiotik sering diresepkan untuk membersihkan tubuh dari bakteri berbahaya yang mungkin ditinggalkan oleh ular. Resep ini umumnya berlangsung dari 1-4 minggu.

Pemulihan Gigitan Ular pada Kucing

Sebagian besar kucing membutuhkan minimal satu sampai dua hari untuk pulih dari gigitan ular berbisa dengan pengobatan antivenin. Jika pengobatan segera belum diberikan, gigitan berbisa seringkali berakibat fatal. Setelah keluar dari rumah sakit, pantau kondisi kucing jika kondisinya semakin memburuk. Jaga agar aktivitas kucing tetap rendah selama proses penyembuhan.

Berikan semua obat sesuai resep dokter hewan Anda. Semakin cepat perawatan diterima, semakin besar peluang kucing untuk selamat dari gigitan ular berbisa. Mungkin yang terbaik adalah menjaga kucing tetap di dalam ruangan untuk mencegah kemungkinan bertemu ular lagi.

Jika Anda mengizinkan kucing Anda keluar rumah, lakukan upaya untuk menghilangkan hal-hal yang menarik perhatian ular, seperti tumpukan kayu atau rumput panjang. Kenali ular apa yang hidup di daerah Anda dan seperti apa bentuknya.

Komentar Anda