12 Penyebab Keracunan pada Kucing dan Pengobatannya

Meskipun kucing adalah pemakan yang lebih pemilih daripada anjing, sifat penasaran dan kebiasaan perawatan tubuhnya yang teliti bisa menempatkan mereka pada risiko keracunan. Ada banyak barang yang biasa ditemukan di sekitar rumah dan di kebun yang dapat menimbulkan risiko bagi kucing.

Kucing Keracunan

Mari kita pelajari bahaya paling menonjol yang ditemukan di dalam dan di luar rumah yang bisa meracuni kucing kita.

Penyebab Paling Umum Keracunan Kucing

Ada 12 racun kucing paling umum yang perlu Anda waspadai.

Bunga Lily

Bunga lily memang indah untuk dilihat, tetapi tanaman ini sangat beracun bagi kucing. Lily (Lilium, juga dikenal sebagai ‘lili sejati’) dan daylily (Hemerocallis) dapat menyebabkan gagal ginjal akut pada kucing. Jika kucing menelan bahkan sedikit saja bagian tanaman ini (termasuk bunga, serbuk sari, batang, dan daun) atau minum air dari vas berisi bunga lili yang dipotong di dalamnya, itu bisa berakibat fatal.

Obat Kutu Anjing

Beberapa obat caplak dan kutu anjing mengandung insektisida yang dikenal sebagai permetrin. Tidak seperti anjing, kucing kekurangan enzim yang diperlukan untuk memecah permetrin menjadi bentuk yang tidak berbahaya. Jika kucing terkena permetrin, bahan kimia ini akan menumpuk di tubuhnya, menyebabkan tanda-tanda neurologis.

Cara paling umum kucing keracunan permetrin adalah ketika pemiliknya secara tidak sengaja mengoleskan obat caplak dan kutu anjing ke kucing mereka. Seekor kucing juga bisa keracunan jika dia menggrooming anjing yang baru saja diobati dengan produk yang mengandung permetrin.

Produk Pembersih Rumah Tangga

Produk pembersih rumah tangga, seperti pembersih saluran air, deterjen, pembersih toilet, dan pemutih, dapat menyebabkan kucing mengalami luka bakar kimia, muntah, dan kesulitan bernapas jika terhirup atau tertelan secara tidak sengaja.

Obat Antidepresan

Untuk alasan yang tidak diketahui, kucing tertarik pada obat antidepresan manusia Effexor dan akan sering memakan obat ini jika dibiarkan tergeletak. Antidepresan umum lainnya yang dapat menyebabkan keracunan pada kucing adalah Prozac dan Zoloft. Jika tertelan, obat-obatan ini dapat memengaruhi sistem kardiovaskular, gastrointestinal, dan neurologis kucing.

Minyak Atsiri / Minyak Esensial

Minyak atsiri atau minyak esensial adalah senyawa yang diekstraksi dari tanaman dan biasa digunakan dalam aromaterapi. Ini juga digunakan dalam insektisida, wewangian, produk perawatan pribadi, dan obat-obatan herbal. Minyak esensial dengan cepat diserap secara oral atau melalui kulit dan kemudian dimetabolisme oleh hati. Kucing sensitif terhadap beberapa minyak esensial karena mereka kekurangan enzim yang diperlukan untuk memetabolisme bahan kimia ini.

Minyak esensial yang diketahui beracun bagi kucing adalah sweet birch, wintergreen, jeruk, ylang ylang, peppermint, pohon teh, dan kayu manis.

Obat Anti Inflamasi Non Steroid

Kucing sensitif terhadap efek antiinflamasi nonsteroid (NSAID) seperti ibuprofen karena mereka kurang efisien dalam memetabolisme obat ini. Seekor kucing bisa keracunan ketika secara tidak sengaja menelan pil yang dibiarkan tergeletak atau ketika pemilik memberikan NSAID untuk mengobati rasa sakit kucing tanpa berkonsultasi dengan dokter hewan.

Rodentisida / Racun Tikus

Rodentisida adalah racun yang biasa digunakan di dalam dan di sekitar rumah, kebun, dan peternakan untuk membunuh tikus dan mencit dengan mencegah pembekuan darah. Keracunan dapat terjadi ketika kucing secara tidak sengaja memakan umpan yang ditinggalkan untuk hewan pengerat, atau ketika kucing menangkap dan memakan tikus atau mencit yang diracuni obat tikus (walaupun kucing hanya akan keracunan jika memakan sejumlah besar tikus yang diracun).

Ada beberapa bahan aktif berbeda yang digunakan dalam rodentisida, seperti chlorophacinone, brodifacoum, bromadiolone, difenacoum, difethialone, diphacinone, dan warfarin.

Obat Stimulan (Misalnya untuk ADD/ADHD)

Amfetamin adalah stimulan sistem saraf pusat dan sistem kardiovaskular yang biasa digunakan pada orang untuk mengobati gangguan hiperaktif defisit perhatian pada orang.

Pusat Pengendalian Racun Hewan ASPCA (APCC) melaporkan bahwa mereka menerima peningkatan panggilan selama tahun pelajaran sekolah dari hewan peliharaan yang secara tidak sengaja menelan obat-obatan ini yang dimaksudkan untuk merawat anak-anak sekolah.

Secara khusus, kucing menemukan Adderall XR, amfetamin yang digunakan untuk mengobati gangguan hiperaktif defisit perhatian, memikat dan akan memakan seluruh tablet yang dibiarkan tergeletak di sekitar.

Bawang Merah dan Bawang Putih

Penyebab Kucing Keracunan

Kucing sangat rentan terhadap keracunan bawang merah dan bawang putih, dan menelan bahkan sejumlah kecil tanaman ini bisa berakibat fatal. Bawang dan bawang putih mentah, matang, dan bubuk semuanya dapat menyebabkan anemia hemolitik pada kucing.

Anemia hemolitik adalah suatu kondisi di mana sel darah merah dihancurkan lebih cepat daripada yang dapat diproduksi. Keracunan bawang merah dan bawang putih biasanya terjadi setelah kucing makan bawang mentah atau orang memberikan makanan yang mengandung bawang merah dan bawang putih.

Overdosis Vitamin D

Vitamin D membantu mengatur keseimbangan kalsium dan fosfor dalam tubuh kucing. Kalsium membantu dalam pembentukan tulang, serta fungsi sistem saraf, fungsi sistem kekebalan tubuh, dan gerakan otot.

Keracunan vitamin D terjadi ketika kucing mengonsumsi vitamin D dalam jumlah berlebihan dalam diet yang tidak diformulasikan dengan benar (baik komersial dan buatan rumah), dan dari menelan obat-obatan dengan kadar vitamin D yang tinggi seperti suplemen dan losion topikal psoriasis. Menelan rodentisida secara tidak sengaja (seperti yang dibahas di atas) juga dapat menyebabkan keracunan Vitamin D.

Vitamin D dosis tinggi dapat menyebabkan peningkatan kadar kalsium dan fosfor dalam tubuh, yang dapat menyebabkan gagal ginjal.

Etilen Glikol

Etilen glikol adalah bahan umum dalam produk antibeku otomotif. Etilen glikol rasanya manis, dan jika antibeku ini tumpah di lantai garasi atau jalan raya, kucing bisa menjilatnya. Menelan secara tidak sengaja, bahkan sejumlah kecil etilen glikol, bisa berakibat fatal.

Asetaminofen

Asetaminofen adalah obat manusia yang umum digunakan untuk mengontrol rasa sakit dan demam. Obat ini sangat beracun bagi kucing karena kucing kekurangan enzim glukuronil transferase, yang diperlukan untuk metabolisme parasetamol.

Asetaminofen dapat menyebabkan penurunan kemampuan sel darah merah untuk membawa oksigen ke sel-sel tubuh. Kerusakan hati juga dapat terjadi. Keracunan biasanya terjadi ketika pemilik mencoba mengobati rasa sakit kucing mereka di rumah dengan memberikan asetaminofen. Keracunan asetaminofen bisa berakibat fatal.

Gejala Apa yang Akan Ditunjukkan Kucing Saat Keracunan?

Gejalanya tergantung pada jenis racun yang terlibat dan sistem tubuh yang terpengaruh. Beberapa racun bekerja pada satu sistem tubuh, sementara yang lain mempengaruhi beberapa sistem tubuh dan dapat menghasilkan kombinasi gejala. Seekor kucing yang keracunan dapat menunjukkan beberapa gejala berikut:

Gejala Intoksikasi pada Kucing

  • Gejala gastrointestinal seperti kurang nafsu makan, hipersalivasi, mual, diare, dan muntah
  • Gejala neurologis termasuk tremor, inkoordinasi, tremor, kejang, dan koma
  • Gejala kardiovaskular seperti irama jantung yang tidak normal, detak jantung yang meningkat, atau detak jantung yang lambat secara tidak normal
  • Gejala yang berhubungan dengan gagal ginjal seperti dehidrasi, peningkatan rasa haus dan buang air kecil, kurang nafsu makan, dan mual
  • Gejala yang berhubungan dengan gagal hati seperti kurang nafsu makan, sakit kuning, muntah, dan diare
  • Iritasi dan luka bakar kimia pada kulit dan selaput lendir mulut dan tenggorokan
  • Perdarahan, memar, dan anemia

Jika Anda melihat salah satu dari tanda-tanda yang disebutkan di atas, atau jika Anda menduga bahwa kucing Anda telah diracuni, penting untuk memeriksakan kucing Anda ke dokter hewan sesegera mungkin.

Apa Pengobatan untuk Kucing yang Keracunan?

Perawatan untuk keracunan bersifat spesifik untuk racun yang terlibat serta gejala yang ditunjukkan hewan. Dalam kasus di mana keracunan dicurigai tetapi toksin yang tepat tidak diidentifikasi, pengobatan didasarkan pada gejala yang ditunjukkan hewan tersebut.

Tes laboratorium seperti tes darah dan urinalisis akan membantu memandu pengobatan. Hewan yang terkena akan sering membutuhkan perawatan suportif sampai racun dapat dimetabolisme dan dihilangkan dari tubuh mereka. Perawatan suportif bisa mencakup pemberian cairan intravena dan obat-obatan untuk mengontrol kejang, mempertahankan pernapasan, dan mengontrol rasa sakit.

Beberapa racun, seperti antibeku dan asetaminofen, memiliki penangkal khusus. Sayangnya, relatif sedikit penangkal yang tersedia mengingat jumlah barang umum yang mungkin beracun bagi kucing.

Jika racun tertelan antara 30 sampai 60 menit sebelum kucing terlihat keracunan, dokter hewan dapat memutuskan untuk mendorong muntah untuk mengosongkan perut dan mencegah penyerapan racun lebih lanjut. Namun muntah tidak dianjurkan jika racunnya bisa merusak kerongkongan, tenggorokan, dan mulut saat naik.

Muntah juga dikontraindikasikan pada kucing yang tidak sepenuhnya sadar karena mereka dapat menghirup racun ke dalam paru-paru karena tidak adanya refleks menelan. Pada hewan yang tidak sadar, perutnya bisa dibersihkan dengan selang perut. Jika racun diketahui mengikat arang, arang aktif akan diberikan.

Jika kucing telah terkena kontaminan topikal seperti minyak esensial atau obat caplak dan kutu untuk anjing, kucing akan dimandikan dengan sabun dan air untuk mencegah penyerapan racun lebih lanjut.

Bagaimana Prognosis Kucing yang Keracunan?

Prognosis tergantung pada jenis dan jumlah racun yang telah terpapar pada kucing serta jumlah waktu yang telah berlalu sebelum hewan menerima perawatan. Secara umum, semakin cepat kucing menerima perawatan, semakin baik prognosisnya.

Komentar Anda