Kucing Makan Kadal, Apa Efeknya? Apakah Berbahaya?

Kucing diketahui dapat menangkap dan bahkan memakan kadal seperti cicak, tetapi untungnya, sebagian besar kadal tidak berbahaya. Mereka seharusnya tidak menimbulkan masalah bagi kucing Anda, meskipun beberapa dapat menyebabkan sakit perut hanya karena kucing Anda tidak terbiasa memakannya. Tidak aneh bagi kucing untuk mengalami masalah pencernaan ringan saat memakan hewan utuh.

Kucing makan cicak

Namun itu tidak berarti bahwa semua kadal sepenuhnya aman. Beberapa situasi dapat menyebabkan masalah. Misalnya, beberapa kadal mungkin mengandung parasit, yang dapat ditularkan ke kucing Anda. Terkadang, kucing Anda mungkin secara tidak sengaja memakan kadal beracun, yang sebenarnya cukup umum ditemukan.

Oleh karena itu, meski sebagian besar kadal aman, beberapa mungkin berbahaya. Inilah yang perlu Anda ketahui jika Anda menduga kucing Anda mungkin telah memakan kadal.

Cacing Hati pada Kucing

Kadal terkenal mengandung jenis parasit tertentu yang disebut cacing hati. Ketika kucing Anda memakan kadal, parasit ini kemudian ditransfer ke mereka, yang dapat menyebabkan beberapa kerusakan parah. Meski cacing hati ini sama sekali tidak berbahaya bagi kadal, mereka dapat menyebabkan masalah parah bagi kucing dan mamalia lainnya.

Setelah kucing memakan kadal yang terinfeksi, cacing akan melakukan perjalanan ke hati kucing serta kantong empedunya. Dibutuhkan waktu sekitar 8 hingga 12 minggu untuk cacing ini menjadi dewasa, dan mereka biasanya tidak menimbulkan masalah sampai saat itu. Namun cacing dewasa dapat menyebabkan peradangan hati yang fatal dan menyumbat saluran empedu, menyebabkan empedu beracun menumpuk di hati.

Oleh karena itu, Anda mungkin tidak akan melihat gejalanya sampai beberapa bulan setelah kadal dimakan. Gejala biasanya berhubungan dengan pencernaan, seperti muntah dan diare. Kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan, dan demam juga tidak jarang terjadi. Dalam kasus yang parah, kucing Anda mungkin mengalami penyakit kuning, pembesaran hati, perut kembung, dan lesu.

Cacing hati ini umum ditemukan di mana saja. Cacing ini secara khusus berevolusi untuk dicerna oleh kucing – itu bagian dari siklus hidup mereka. Oleh karena itu, risiko kucing terinfeksi saat memakan kadal relatif tinggi.

Seringkali, kucing perlu dirawat di rumah sakit selama beberapa waktu untuk diberi obat dan distabilkan. Biasanya, antibiotik digunakan untuk mencegah infeksi oportunistik, yang dapat menyebabkan kerusakan lebih lanjut. Bahkan setelah kucing Anda pulih, dokter hewan Anda mungkin ingin memeriksa enzim hati mereka sesekali untuk memastikan bahwa hati mereka aman.

Walau banyak kucing sembuh total, tidak aneh bagi beberapa kucing untuk mengalami kerusakan hati yang bertahan lama.

Satu-satunya cara untuk mencegah cacing hati adalah dengan menjaga kucing Anda di dalam ruangan di mana mereka tidak dapat memakan kadal. Jika kucing Anda tinggal di luar, Anda mungkin perlu memberikan obat antiparasit setiap tiga bulan sekali atau lebih untuk mencegah infeksi. Konsultasikan dengan dokter hewan tentang terjadinya cacing hati di daerah Anda.

Reptil Beracun

Kucing makan kadal

Bahkan jika kucing Anda tidak terkena cacing hati, ada kemungkinan reptil yang mereka konsumsi beracun. Ada beberapa kadal dengan kulit beracun dan mereka paling umum di daerah tropis. Bahkan jika kucing Anda hanya sekedar menjilat kadal tersebut, ini dapat menyebabkan masalah serius.

Biasanya, gejala pertama yang Anda perhatikan adalah air liur yang berlebihan. Kucing yang banyak mengiler pasti akan segera diketahui oleh pemiliknya. Namun hanya karena kucing Anda mengiler, bukan berarti Anda harus membawanya ke dokter hewan. Ini adalah gejala yang paling kecil dan dapat terjadi dengan sedikit paparan. Membilas mulut kucing secara perlahan dengan air mungkin cukup untuk mengurangi air liur.

Jika mata kucing Anda melebar atau mereka mulai mengalami kejang, segera cari perawatan hewan.

Banyak kadal yang berbeda memiliki racun yang berbeda dan dapat menyebabkan gejala yang berbeda. Misalnya, kadal air menghasilkan racun saraf yang dapat menyebabkan serangan jantung dan kematian. Biasanya tidak banyak peringatan, jadi Anda harus segera mencari pertolongan medis pada dokter hewan.

Cara Melindungi Kucing Anda dari Reptil

Meskipun kebanyakan reptil tidak berbahaya, ada cukup banyak potensi masalah. Idealnya Anda harus mencegah kucing Anda berinteraksi dengan mereka. Sebaiknya Anda memelihara kucing di dalam ruangan. Kecuali ada kadal liar dan beracun yang berkeliaran di dalam rumah Anda, kucing dalam ruangan seharusnya benar-benar aman dari potensi penyakit ini.

Jika Anda membiarkan kucing Anda keluar, awasi dia dan segera campur tangan jika Anda melihat dia bermain dengan kadal. Teras berpagar juga merupakan pilihan yang bagus, meskipun kadal masih bisa melewati celah-celah kecil di bagian bawah. Menambahkan kawat ram di sekitar bagian bawah dapat mencegah hal ini.

Awasi perilaku kucing Anda setiap saat, terutama di bulan-bulan panas ketika kadal lebih umum. Jika Anda melihat salah satu gejala di atas, Anda harus mencari bantuan dokter hewan secepat mungkin.

Tentu saja, jika Anda memiliki kadal peliharaan, Anda harus menjauhkannya dari jangkauan. Ingat, cacing hati tidak membahayakan kadal, sehingga hewan peliharaan Anda mungkin memiliki parasit tanpa Anda sadari.

Pada akhirnya, tidak ada cara pasti untuk mencegah kucing Anda memakan kadal. Kucing luar ruangan jelas berisiko lebih tinggi karena mereka mungkin lebih sering bertemu kadal. Namun bahkan kucing dalam ruangan juga dapat mengejar dan menangkap kadal seperti cicak, atau kadal dapat menemukan jalan masuk ke rumah Anda dan kemudian dimakan oleh kucing Anda.

Haruskah Kucing Dibiarkan Makan Kadal?

Kucing pada dasarnya adalah pemburu. Jadi, tidak aneh bagi pemilik untuk bertanya-tanya apakah mereka harus peduli dengan kucing mereka yang memakan kadal.

Karena kadal dapat menyebabkan beberapa masalah yang signifikan, Anda harus mencegah kucing Anda memakan kadal jika memungkinkan. Sebaiknya, kucing Anda tidak boleh memiliki akses ke kadal sama sekali, namun jika Anda melihat kucing Anda memakannya, Anda harus campur tangan jika memungkinkan.

Apakah Kucing Perlu Diperiksakan ke Dokter Jika Dia Makan Kadal?

Jika Anda melihat kucing Anda makan kadal, biasanya Anda tidak perlu buru-buru pergi ke dokter hewan. Awasi kucing Anda untuk gejala cacing hati dan reaksi toksik terhadap kadal yang mereka konsumsi. Satu-satunya perbedaan adalah jika kucing itu memakan kadal yang Anda tahu beracun. Dalam hal ini, hubungi dokter hewan Anda segera dan identifikasi kadal dan waktu kucing Anda memakannya.

Ingat, cacing hati membutuhkan waktu yang sangat lama untuk menimbulkan gejala pada kucing Anda. Dalam beberapa kasus, dokter hewan Anda mungkin dapat memberikan obat untuk membersihkan cacing sebelum menyebabkan masalah. Jika kucing Anda secara teratur memakan kadal, Anda harus menghubungi dokter hewan untuk menanyakan obat pencegahan apa yang dapat mereka konsumsi.

Kebanyakan kadal tidak berbahaya, dan kucing Anda akan baik-baik saja setelah memakannya. Anda biasanya hanya perlu khawatir jika Anda berada di daerah endemik cacing hati atau kucing Anda mulai menunjukkan gejala yang mengkhawatirkan.

Komentar Anda