Amankah Jika Kucing Anda Memakan Jamur?

Jika Anda sedang memasak jamur yang lezat, Anda mungkin akan terkejut melihat kucing Anda menggosok kaki Anda dan menunjukkan minat pada makanan vegetarian Anda. Anda bahkan mungkin tergoda untuk memberi kucing Anda sepotong jamur, tetapi apakah jamur benar-benar aman untuk dimakan kucing? Haruskah Anda berbagi makanan ini dengan kucing Anda, atau apakah ini yang sebaiknya tidak diberikan?

Kucing Makan Jamur

Singkatnya, jamur yang dibeli di toko bisa menjadi makanan yang aman dan bisa diberikan jarang-jarang untuk kucing. Tetapi Anda tidak boleh membiarkan kucing Anda memakan jamur liar. Mari cari tahu lebih banyak tentang hal ini.

Mengapa Kucing Bisa Menyukai Jamur?

Aneh kedengarannya, tapi kucing sebenarnya bisa menikmati rasa dan tekstur jamur. Ini karena fakta bahwa jamur mengandung glutamat tingkat tinggi, asam amino yang memberi makanan rasa gurih yang khas, kadang-kadang disebut “umami.”

Kucing dapat mendeteksi rasa gurih ini, dan mereka juga menikmatinya. Rasa umami ini juga terkait dengan asam amino yang ditemukan dalam protein daging, sehingga kucing Anda lebih mungkin tertarik pada jamur karena protein dan rasa gurihnya.

Apakah Jamur Aman untuk Kucing?

Jamur yang dibeli di toko yang ditujukan untuk konsumsi manusia dapat aman untuk dimakan kucing dalam jumlah yang sangat kecil. Tapi ini mungkin bukan pilihan yang baik sebagai makanan harian. Jika Anda ingin memberi kucing Anda sedikit jamur, sebaiknya sajikan dalam keadaan matang tanpa bumbu apa pun.

Meski beberapa kucing mungkin menyukai rasa dan tekstur jamur, tidak ada nutrisi dalam jamur yang tidak dapat ditemukan dalam makanan kucing Anda. Alih-alih memberikan makan jamur ke kucing Anda, mungkin lebih baik Anda membeli atau membuatkan mereka beberapa makanan lezat yang khusus dibuat untuk kucing.

Bagaimana dengan Jamur Liar?

Jamur Maut

Jamur Maut

Kucing tidak boleh diberi makan jamur liar. Ini bisa sangat sulit untuk diidentifikasi dengan aman. Jadi kecuali Anda adalah seorang ahli mikologi (ilmuwan jamur), kami sarankan untuk tidak pernah mencoba mengidentifikasi jamur liar untuk dimakan sendiri atau kucing Anda.

North American Mycological Association (NAMA) mengatakan bahwa meskipun kucing tidak sering memakan jamur liar karena pilihan, mereka tampaknya tertarik pada spesies jamur Amanita muscaria dan Amanita pantherina yang kering, yang dapat berakibat fatal jika dimakan. Kedua jamur ini memiliki aroma amis, yang kemungkinan menjadi alasan kucing tertarik padanya.

Di musim penghujan saat jamur mulai muncul, ada baiknya untuk memeriksa halaman belakang Anda setiap hari dan membuang jamur saat muncul. Beberapa jamur liar tidak berbahaya, tetapi yang lain bisa berakibat fatal. Dan sangat sulit untuk membedakan antara keduanya.

Gejala Keracunan Jamur pada Kucing

Jika kucing Anda memakan jamur liar, Anda harus mewaspadai gejala-gejala berikut:

Masalah Pencernaan

Muntah atau diare dalam beberapa jam setelah konsumsi jamur harus menjadi tanda peringatan bahwa Anda perlu menghubungi dokter hewan. Kasus ringan dapat sembuh dengan sendirinya pada waktunya, tetapi kasus yang parah dapat menyebabkan dehidrasi serta ketidakseimbangan elektrolit.

Efek Muskarinik

Beberapa spesies jamur dapat mempengaruhi sistem saraf parasimpatis. Hal ini dapat menyebabkan air liur yang parah serta penurunan detak jantung. Masalah gastrointestinal juga mungkin ada.

Efek Neurologis

Ini dapat mencakup ketidakstabilan saat berjalan, tremor, kepekaan terhadap sentuhan atau suara, agitasi, dan depresi. Diare dan muntah juga dapat terjadi.

Toksisitas Hati

Ini adalah gejala keracunan jamur yang paling mengkhawatirkan, umumnya terkait dengan jamur maut (death cap). Gejala dapat tertunda hingga 24 jam setelah konsumsi dan dapat mencakup masalah gastrointestinal, penurunan energi dan nafsu makan, serta kulit dan putih mata yang menguning. Jika tidak diobati, ini dapat berkembang menjadi gagal hati dan akhirnya kematian.

Gejala-gejala yang akan muncul pada kucing yang memakan jamur beracun tergantung pada jenis jamurnya. Jika memungkinkan, ambil foto jamurnya, dan simpan sedikit sampelnya, lalu buang sisanya dengan sangat hati-hati, dan jangan mencoba mencicipinya.

Kesimpulan

Beberapa kucing tampaknya menikmati rasa gurih dari jamur yang dibeli di toko, dan cukup aman untuk memberi kucing Anda sedikit jamur yang dimasak sesekali. Ingatlah bahwa dari segi nutrisi, paling aman untuk tetap memberikan makanan dan camilan yang dibuat khusus untuk kucing Anda. Bagaimanapun, sistem pencernaan kucing dirancang untuk memproses diet berbasis daging.

Kucing dan jamur liar tidak cocok sama sekali. Anda tidak boleh memberi makan kucing Anda dengan jamur liar apa pun, bahkan meski Anda merasa telah mengidentifikasinya sebagai jamur yang aman. Dan jika Anda melihat kucing Anda menunjukkan minat atau memakan sepotong kecil jamur liar, kami sarankan untuk segera menghubungi dokter hewan dan awasi gejala yang kami sebutkan di atas.

Kucing bisa menjadi makhluk yang sangat ingin tahu, tetapi dalam hal ini, mungkin paling aman untuk menjauhkan mereka dari jamur!

Komentar Anda