Apa yang Harus Dilakukan Jika Kucing Sakit Perut? | Faunaku
Home » Kucing » Apa yang Harus Dilakukan Jika Kucing Sakit Perut?

Apa yang Harus Dilakukan Jika Kucing Sakit Perut?

Kucing yang sakit perut dapat muntah berulang kali, perut kembung, nyeri perut, diare, dan kehilangan nafsu makan. Meskipun dalam kasus yang ringan pengobatan rumahan dapat membantu, sangat disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter hewan jika kucing tampak lesu, dehidrasi, dan tidak tertarik dengan sekitarnya. Anak kucing harus selalu diawasi karena kondisi mereka dapat memburuk dengan cepat.

Kucing Sakit Perut

Mengistirahatkan Perut Kucing

Terkadang, mengobati gastroenteritis pada kucing berarti menghentikan pola makan biasa. Kucing dengan perut tidak nyaman mungkin merasa jauh lebih baik setelah perutnya diistirahatkan. Ambil semua makanan dan jangan berikan apa pun selain cairan melalui mulut selama sekitar 12 jam untuk kucing dewasa (lebih lanjut dijelaskan di bawah).

Makanan untuk Perut Sensitif Kucing

Setelah masa puasa selesai dan kucing tidak lagi muntah, kucing dapat ditawari makanan hambar yang terdiri atas makanan bayi kucing dari daging tanpa bawang merah atau bawang putih yang tercantum di bahannya. Buat sesimpel mungkin.

Sedikit nasi rebus dengan beberapa potong ayam tanpa kulit dan tanpa tulang dapat memberi bahan bakar pada kucing Anda dan membantu menenangkan perutnya. Makanan ini harus diberikan dalam porsi kecil sepanjang hari selama tiga sampai empat hari, sebelum kembali ke diet normal kucing Anda.

Menghidrasi Kucing yang Sakit Perut

Kucing Gak Enak Perut

Kucing yang terkena sakit perut disertai muntah dan/atau diare dapat mengalami dehidrasi dengan mudah. Pedialyte tanpa rasa dapat diberikan untuk membantu mengganti elektrolit yang hilang, meskipun cairan ini tidak boleh diberikan jika menyebabkan muntah lebih lanjut.

Menawarkan potongan es untuk dijilati bisa menjadi pilihan yang lebih baik dalam kasus ini untuk membantu hidrasi.

Baca Juga:  Amankah Jika Kucing Anda Memakan Jamur?

Obat Hairball untuk Masalah Perut Kucing

Jika kucing terus tersedak, kehilangan nafsu makan, dan tampak tidak nyaman, dia bisa saja mengalami hairball. Ada beberapa obat hairball yang tersedia di toko hewan peliharaan, mulai dari snack hingga suplemen.

Ada juga banyak pengobatan rumahan yang dapat membantu mengatasi masalah kucing Anda. Sedikit mentega atau minyak dari sekaleng tuna dapat membantu, atau bubur labu dapat diberikan bersama makanan kucing Anda.

Masalah Perut Kucing Dapat Menyebabkan Dehidrasi

Kucing harus diperiksa tanda-tanda dehidrasinya terutama bila terkena muntah dan diare. Ini dapat dilakukan dengan mengangkat kulit di atas tulang belikat – jika kulit segera kembali ke posisinya, tingkat hidrasinya baik; jika kulit membutuhkan waktu beberapa detik atau tetap terangkat, kucing mungkin memerlukan cairan yang diberikan di bawah kulit atau ke dalam pembuluh darah oleh dokter hewan.

Gusi kering, terengah-engah, lebih sedikit buang air kecil, dan mata yang tampak cekung juga merupakan tanda peringatan bahwa kucing Anda perlu dirawat karena dehidrasi sesegera mungkin.

Hal-hal yang Perlu Diperhatikan pada Kucing yang Sakit

Setelah kucing Anda mulai merasa lebih baik, pola makan biasa dapat diperkenalkan kembali secara bertahap selama beberapa hari. Kembali ke makanan normal mereka terlalu tiba-tiba dapat menyebabkan kekambuhan gejala. Kucing yang tidak merasa lebih baik atau tampak dehidrasi dan lesu harus segera diperiksakan ke dokter hewan.

Komentar Anda