Kenapa Kucing Anda Tidak Mau Makan atau Minum?

Terlepas dari gaya hidup modern mereka yang nyaman sebagai hewan peliharaan keluarga, banyak kucing mempertahankan naluri untuk menyembunyikan tanda-tanda penyakit, rasa sakit, atau kelemahan. Itulah mengapa sulit untuk mengetahui apakah kucing sedang tidak enak badan atau sehat, terutama pada tahap awal.

Kucing tidak mau makan

Jadi, jika kucing Anda tidak mau makan (entah perubahan itu terjadi secara tiba-tiba atau bertahap seiring waktu), penting untuk mencari perawatan dokter hewan untuk menentukan apakah ada penyakit di balik perubahan perilaku ini.

Berikut beberapa hal penting yang perlu diketahui jika kucing Anda berhenti makan.

Apa Penyebab Kucing Berhenti Makan?

Hilangnya nafsu makan disebut sebagai “anoreksia,” sedangkan “hiporeksia” berarti hewan peliharaan makan kurang dari biasanya (walaupun istilah anoreksia biasanya digunakan untuk menggambarkan kedua skenario).

Ada banyak kemungkinan alasan mengapa kucing menolak makanannya. Berikut adalah beberapa penyebab paling umum:

  • Sakit perut karena alasan apa pun (makan makanan basi, makanan manis, sampah, memiliki hairball, dll)
  • Kebiasaan makan yang rewel
  • Perubahan menu makanan
  • Stres atau penyebab emosional (misalnya saat pemilik berada di luar kota atau ada perubahan di rumah)
  • Masalah gigi yang membuat sulit mengunyah makanan
  • Nyeri di bagian mana saja di tubuh
  • Parasit (seperti cacing gelang atau Giardia)
  • Infeksi, terutama infeksi saluran pernapasan atas yang dapat menyebabkan demam, sariawan, sakit tenggorokan, atau penurunan indra penciuman untuk sementara waktu
  • Alergi makanan, IBD, atau masalah saluran pencernaan lainnya
  • Konsumsi racun
  • Menelan benda asing (misalnya menelan tali, mainan, atau benda lain yang dapat tersangkut dan menyebabkan penyumbatan usus)
  • Efek samping obat
  • Kondisi medis yang mendasarinya (penyakit ginjal atau hati, hipertiroidisme, diabetes, kanker, dll)

Bagaimana dengan Kucing yang Tidak Mau Minum Air?

Sangat tidak biasa bagi kucing untuk tidak minum cukup air jika asupan makanannya normal. Namun jika menurut Anda kucing Anda tidak mendapatkan cukup air, cobalah menggunakan air mancur kucing. Beberapa kucing lebih suka air bergerak daripada air diam, dan suara air mengalir menarik mereka ke air mancur untuk minum.

Namun salah satu kemungkinan penyebab penurunan asupan air adalah perubahan makanan. Jika Anda mulai memberikan makanan kaleng atau makanan dengan kadar air yang lebih tinggi ke kucing, kucing Anda mungkin minum akan lebih sedikit air dari mangkuknya karena mereka mendapatkan lebih banyak air pada waktu makan. Ini sangat normal, jadi tidak perlu khawatir.

Tetapi jika kucing Anda juga makan lebih sedikit dari biasanya, atau jika Anda khawatir, periksakan dia ke dokter hewan.

Di sisi lain, jika kucing Anda minum lebih banyak air daripada biasanya disertai dengan tidak makan, ini bisa menjadi gejala masalah kesehatan seperti diabetes atau penyakit ginjal. Penting bagi Anda untuk berbicara dengan dokter hewan jika ini terjadi pada kucing peliharaan Anda.

Apa Perawatan untuk Kucing yang Tidak Mau Makan atau Minum?

Kucing ogah makan

Perawatan untuk kucing yang ogah makan terdiri atas dua komponen: mengobati penyebab yang mendasarinya dan memberikan perawatan suportif.

Mengatasi langsung penyebab yang mendasarinya penting untuk memastikan hilangnya nafsu makan benar-benar teratasi (atau dikelola sebaik mungkin pada kasus penyakit kronis). Tanpa mengobati penyebab yang mendasarinya, anoreksia dapat kembali setelah perawatan suportif dihentikan.

Untuk menentukan mengapa kucing berhenti makan, dokter hewan akan memeriksa riwayat terperinci (menanyakan tentang gejala kucing Anda, perubahan apa pun di rumah, riwayat perjalanan, dll) dan melakukan pemeriksaan fisik untuk memeriksa kesehatan kucing Anda secara keseluruhan dan mencari segala kelainan yang dapat menjelaskan hilangnya nafsu makan (seperti infeksi pernapasan atau masalah gigi).

Tes diagnostik biasanya diperlukan karena tes ini memberi dokter hewan Anda lebih banyak informasi tentang apa yang terjadi di dalam tubuh kucing Anda. Tes umum meliputi:

  • Pemeriksaan tinja (untuk mencari parasit)
  • Pemeriksaan darah dan urinalisis
  • Rontgen atau USG
  • Tes untuk penyakit menular
  • Bergantung pada riwayat dan gejala kucing Anda, pengujian tambahan mungkin direkomendasikan, seperti biopsi atau uji coba makanan dengan resep diet

Setelah diagnosis dilakukan, pengobatan yang ditargetkan ditentukan. Misalnya, kucing dengan gigi yang buruk akan dijadwalkan untuk menjalani prosedur gigi untuk menghilangkannya, dan kucing yang stres dengan perubahan di rumah mungkin akan diresepkan suplemen penenang.

Terlepas dari penyebabnya, perawatan suportif penting untuk membantu kucing yang sakit merasa lebih baik, mencegah komplikasi karena tidak makan, dan mempercepat penyembuhan. Perawatan suportif bervariasi tergantung pada kebutuhan dan gejala kucing, tetapi perawatan umum meliputi:

– Obat untuk mual

– Antasida atau pelindung perut

– Stimulan nafsu makan

– Obat nyeri

– Terapi cairan (cairan seimbang elektrolit diberikan di bawah kulit atau melalui kateter IV)

– Diet untuk perut sensitif atau kontrol bola rambut

– Tindakan ekstra untuk meningkatkan nafsu makan atau membuat makanan lebih enak, seperti:

  • Menawarkan makanan kalengan atau camilan khusus untuk menggoda selera makan
  • Menghangatkan makanan untuk meningkatkan aroma
  • Memberi makan dengan tangan sambil memberikan pujian dan perhatian ekstra

– Jika diperlukan, rawat inap dan pemasangan selang makanan. Ini biasanya disediakan untuk hewan peliharaan yang membutuhkan dukungan nutrisi untuk jangka waktu yang lebih lama.

Ingat: Jangan pernah memberikan obat kucing Anda yang sakit tanpa berkonsultasi dengan dokter hewan terlebih dahulu karena banyak yang beracun bagi hewan peliharaan!

Apa yang Anda Lakukan Saat Kucing Anda Tidak Mau Makan?

Jika kucing Anda pada usia berapa pun (dari anak kucing hingga kucing tua) berhenti makan, apakah Anda perlu segera membawanya ke dokter hewan? Atau, bolehkah menunggu sampai pagi, atau bahkan memantau selama beberapa hari jika kucing Anda bertingkah normal?

Untuk kucing, jangan menunggu untuk melihat apakah nafsu makannya akan membaik. Kucing yang tidak makan lebih dari satu atau dua hari berisiko mengalami kondisi yang disebut perlemakan hati, yang dapat menyebabkan gagal hati.

Hati berlemak, atau lipidosis hati, terjadi ketika tubuh memindahkan lemak yang disimpan untuk digunakan sebagai energi selama anoreksia. Proses ini membanjiri hati, yang terlibat dalam pemrosesan lemak yang disimpan. Kucing yang obesitas atau kelebihan berat badan memiliki risiko tertinggi, tetapi perlemakan hati dapat terjadi pada kucing mana pun.

Komplikasi potensial lain dari tidak makan mencakup dehidrasi, ketidakseimbangan elektrolit, kekurangan nutrisi, penurunan berat badan, serta penyembuhan dan pemulihan yang tertunda.

Jika dokter hewan Anda telah mengesampingkan kondisi medis dan telah menentukan hilangnya nafsu makan kucing Anda karena kebiasaan makan yang pilih-pilih, mereka dapat mendiskusikan teknik untuk menetapkan jadwal makan yang sehat. Dokter hewan Anda mungkin juga merekomendasikan untuk mencoba makanan baru atau mencoba beralih dari makanan kering ke makanan kaleng.

Beberapa pemilik kucing juga berhasil mencampurkan minyak ikan atau sedikit tuna kalengan ke dalam makanan kucing mereka. Ingat saja, Anda tidak boleh terus menerus memberi makan kucing Anda dengan makanan manusia karena kucing Anda tidak akan mendapatkan semua nutrisi yang mereka butuhkan (itulah mengapa kami menyarankan untuk mencoba makanan kucing kalengan / basah terlebih dahulu).

Terlepas dari apa yang menyebabkan hilangnya nafsu makan kucing, mengatasi masalah ini dengan dokter hewan Anda sesegera mungkin akan memberi kucing Anda perawatan terbaik – sebelum kondisi medis yang mendasarinya berkembang atau komplikasi berkembang. Perawatan yang cepat juga akan membantu kucing Anda menjadi normal lagi sesegera mungkin.

Komentar Anda