Fakta Menakjubkan dan Ciri-ciri Kumbang Badak

Kumbang badak adalah kelas kumbang scarab dan terkenal karena ‘tanduknya’ yang khas.

Tahukah Anda? Kumbang diklasifikasikan sebagai ordo ‘coleoptera’ dalam klasifikasi ilmiah. Kata ini berasal dari kata Yunani kuno koleos, yang berarti ‘selubung,’ dan pteron, yang berarti ‘sayap.’ Ini disebabkan oleh susunan sayap pada kumbang, di mana sepasang sayap depan yang mengeras menutupi pasangan sayap belakang, yang sebenarnya digunakan untuk terbang.

Gambar kumbang badak

Kumbang badak adalah salah satu serangga paling terkenal di dunia. Mereka didefinisikan sebagai bagian dari subfamili Dynastinae, yang merupakan bagian dari famili Scarabaeidae.

Subfamili Dynastinae selanjutnya dibagi menjadi 6-8 suku, dengan klasifikasi tertentu yang disukai oleh peneliti tertentu tanpa konsensus universal (banyak suku yang diberi nama lebih dari 150 tahun yang lalu dan metode klasifikasi modern terkadang bertentangan dengan kriteria yang digunakan saat itu). Mereka ditemukan di seluruh dunia kecuali di daerah kutub.

Ciri-ciri Fisik

Kumbang badak adalah salah satu serangga terbesar di dunia dan tentu saja kumbang terbesar. Banyak spesies yang panjangnya lebih dari 15 cm, sedangkan larva kumbang Goliath (Megasoma actaeon) dapat tumbuh hingga berat lebih dari 110 gram.

Kumbang Goliath dewasa itu sendiri, bersama dengan kumbang gajah (M. elephas), adalah salah satu serangga terbesar di dunia dengan mempertimbangkan semua kriteria; mereka bisa jadi merupakan serangga dewasa terberat, dengan individu bisa melebihi 90-100 gram.

Banyak kumbang badak yang panjangnya lebih dari 7-10 cm, dan beratnya bisa mencapai 30-40 gram. Kumbang ini juga sangat kuat, dengan kumbang Hercules telah diamati bisa mengangkat beban yang 850 kali berat tubuhnya sendiri.

Kumbang badak ditutupi selubung yang keras. Seperti disebutkan sebelumnya, sayap depan mereka membentuk penutup pelindung untuk sayap belakang mereka. Karena ukurannya, kebanyakan kumbang badak bukanlah penerbang yang baik, dan sebaliknya, mengandalkan kamuflase untuk tetap aman.

Oleh karena itulah kumbang badak tinggal di bawah kayu atau di semak-semak yang gelap untuk menjauh dari beberapa pemangsa mereka. Beberapa kumbang badak dapat mengeluarkan suara mendesis dengan menggosokkan sayap depan ke perutnya. Ini adalah tanda peringatan jika kumbang terus-menerus terganggu.

Tanduk

Kumbang badak

Pelengkap seperti tanduk tidak diragukan lagi merupakan karakteristik fisik kumbang badak yang paling mencolok dan merupakan sumber nama mereka. Hanya jantan yang memiliki tanduk, yang digunakan dalam perkelahian antara pejantan saingan dan terkadang untuk menggali bawah tanah.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Science, panjang tanduk berhubungan langsung dengan keadaan nutrisi yang dialami kumbang jantan saat tumbuh dewasa. Inilah sebabnya mengapa tanduk telah berevolusi menjadi sangat penting dalam tampilan kawin.

Ini karena fakta bahwa jaringan di tanduk jauh lebih sensitif terhadap faktor pertumbuhan seperti insulin (IGF) daripada di tempat lain di tubuh. IGF bertanggung jawab untuk pertumbuhan di sebagian besar organisme kompleks, dan levelnya bergantung pada nutrisi.

Untuk menguji gagasan ini, para ilmuwan menonaktifkan gen yang mengaktifkan jalur IGF pada kumbang ini. Tanduk pada kumbang tanpa gen tersebut 16% lebih kecil dibandingkan tanduk pada kumbang yang dapat menggunakan jalur IGF. Sebagai perbandingan, perbedaan ukuran sayapnya hanya 2%.

Siklus Kehidupan

Kumbang badak betina bertelur sekitar 50 butir (mungkin berbeda antar spesies). Kumbang ini memiliki stadium larva yang sangat panjang, terkadang dapat mencapai lebih dari 3 tahun.

Larva kebanyakan memakan kayu busuk. Setelah itu, larva menjadi kepompong; pada beberapa spesies mereka muncul sebagai kumbang dewasa yang sepenuhnya terbentuk, sementara pada spesies lain mereka muncul sebagai nimfa dan menjalani beberapa tahap lebih lanjut, yang disebut instar, untuk mencapai dewasa.

Kumbang dewasa memakan nektar tanaman, getah, dan buah-buahan. Kumbang dewasa makan secara signifikan lebih jarang daripada larva mereka, dan tentu saja jauh lebih sedikit daripada ukuran mereka. Kumbang tangguh dan berlapis keras ini hidup selama 2-3 tahun, meskipun betina mati segera setelah reproduksi.

Interaksi dengan Manusia

Kumbang badak populer sebagai hewan peliharaan, terutama di Asia timur. Terlepas dari ukurannya yang besar, mereka tidak bisa menyengat atau menggigit. Mereka juga hewan peliharaan yang cukup bersih dan tidak berantakan. Di wilayah yang sama, kumbang jantan digunakan sebagai petarung dalam ajang judi aduan, karena ukurannya yang besar dan kecenderungannya untuk menyerang jantan lain.

Kumbang badak juga dimakan di banyak bagian dunia, meskipun larva biasanya lebih disukai daripada kumbang dewasa. Larva dilaporkan mengandung lebih banyak protein secara proporsional daripada sumber protein populer seperti daging atau kacang-kacangan.

Komentar Anda