5 Alasan Kenapa Kucing Mengeong Terus-menerus dan Solusinya

Pernahkah Anda menemukan kucing yang “cerewet”? Kucing yang terus-menerus mengeong di setiap kesempatan? Atau mungkin Anda pernah melihat kucing yang biasanya pendiam, tetapi kemudian sesuatu terjadi dan dia menjadi sangat sering mengeong?

Kucing mengeong

Sebenarnya, seperti manusia, beberapa kucing lebih vokal daripada yang lain. Mereka mungkin mengeong untuk memberi tahu Anda bahwa mereka ada di sana. Mereka mengeong karena mereka ingin makan atau mereka ingin mengatakan “halo.” Apa pun alasannya, kucing yang cerewet tidak perlu dikhawatirkan kecuali karena perubahan perilaku.

5 Alasan Mengapa Kucing Anda Tiba-tiba Menjadi Hyper-Vocal

1. Birahi

Apakah kucing Anda dimandulkan atau dikebiri? Jika tidak, mereka mungkin sedang mencari cinta. Ringikan ini akan jauh melampaui mengeong karena lapar dan malah akan terdengar lebih seperti lolongan. Solusinya adalah mematuhi jadwal kebiri yang direkomendasikan dokter hewan Anda sebelum lonjakan hormon ini terjadi.

2. Kebosanan

Jika kucing Anda bosan, dia akan memberi tahu Anda dengan cara mengeong sepanjang waktu. Pastikan untuk memberinya mainan yang menarik dan benar-benar mencurahkan waktu untuk bermain dan berolahraga setiap hari dengannya.

3. Usia Tua

Kucing terus mengeong

Ada begitu banyak masalah kesehatan yang dapat muncul seiring bertambahnya usia kucing, termasuk kehilangan pendengaran dan penglihatan. Perhatikan kucing Anda baik-baik. Apakah dia menabrak sesuatu? Tampak lebih ragu untuk melompat? Jika demikian, inilah saatnya untuk memeriksakannya ke dokter hewan Anda untuk melihat apa yang salah.

4. Penyakit

Masalah ginjal sering terjadi pada kucing tua. Jika kucing Anda bertambah tua dalam beberapa tahun, kami merekomendasikan kunjungan ke dokter hewan dua kali setahun untuk memantau kesehatannya. Anda tentu tidak ingin kucing Anda sakit!

5. Sakit

Seekor kucing yang banyak mengeong mencoba memberi tahu Anda sesuatu dan mungkin saja dia kesakitan. Karena kucing tidak dapat memberi tahu Anda dengan tepat di mana sakitnya, Anda harus memperhatikan petunjuknya. Apakah kucing Anda tiba-tiba kesulitan menggunakan kotak pasir? Misalnya, tanda-tanda infeksi saluran kemih meliputi penggunaan kotak pasir yang terlalu sering.

Jika kucing sehat dan selalu vokal, dia mungkin mengatakan “halo” atau meminta kasih sayang.

Menurut ASPCA, “Kucing menikmati kontak sosial dengan manusia, dan beberapa kucing akan sangat vokal dalam meminta perhatian. Kucing mungkin ingin dibelai, diajak bermain, atau sekadar diajak bicara. Kucing yang ditinggalkan sendirian untuk waktu yang lama setiap hari mungkin lebih cenderung mengeong untuk mendapatkan perhatian.”

Jika Anda telah memeriksakan kucing Anda dan dia tampak sehat tetapi masih lebih sering mengeong daripada yang Anda inginkan, Anda dapat mencoba tips pelatihan kucing ini dari pakar perilaku kucing Pam Johnson-Bennett.

“Bagaimana Anda melakukan ini? Sebenarnya sangat sederhana tapi butuh kesabaran. Tunggu sampai dia mengeong dan jangan mengindahkan kucing Anda sampai dia berhenti. Ketika dia diam, segera beri dia hadiah.”

“Pada awalnya, saat dia diam akan sangat singkat, tetapi jika Anda hanya memberinya hadiah ketika dia tidak mengeong, dia akhirnya akan menyadari bahwa diam memberikan konsekuensi yang lebih baik daripada mengeong. Secara bertahap, Anda dapat meningkatkan waktu Anda memintanya untuk diam sebelum menawarkan hadiah.”

“Saya telah menemukan cara termudah untuk melakukan pelatihan “tenang,” yaitu dengan clicker. Saya mengklik ketika kucing tidak mengeong dan segera menawarkan hadiah. Pelatihan clicker adalah cara yang sangat efektif untuk memberi tahu kucing apa yang Anda inginkan darinya.”

Sekarang setelah Anda mengetahui beberapa alasan umum mengapa kucing Anda mengeong begitu banyak, tanyakan pada diri Anda sendiri apakah perubahan ini baru saja terjadi. Jika demikian, silakan membuat janji konsultasi dengan dokter hewan Anda untuk memeriksa kemungkinan adanya masalah kesehatan yang serius.

Komentar Anda