Apakah Kelinci Punya Penciuman yang Baik? Ini Faktanya | Faunaku
Home » Kelinci » Apakah Kelinci Punya Penciuman yang Baik? Ini Faktanya

Apakah Kelinci Punya Penciuman yang Baik? Ini Faktanya

Tidak diragukan lagi bahwa kelinci memiliki hidung yang sangat menggemaskan. Dan dengan semua tingkah pola lucu kelinci, sepertinya mereka menghabiskan banyak waktu untuk mencium semua hal. Tapi pernahkah Anda bertanya-tanya seberapa baik kelinci bisa mencium?

Penciuman Kelinci

Kelinci benar-benar memiliki indra penciuman yang sangat baik, dan sebagai hewan mangsa, indera ini penting bagi kelinci untuk memperingatkan mereka akan aroma potensi ancaman. Dalam artikel ini, kita akan membahas semua yang berhubungan dengan hidung kelinci. Jadi jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang cara kerja hidung kelinci, baca terus!

Bagaimana Cara Kerja Hidung Kelinci?

Kelinci memiliki 100 juta reseptor penciuman di hidungnya, dan sebagai perbandingan, manusia hanya memiliki sekitar 6 juta. Ini berarti indra penciuman kelinci sekitar 20 kali lebih baik daripada kita. Selain itu, bagian otak kelinci yang digunakan untuk indra penciumannya juga jauh lebih besar daripada otak kita.

Struktur internal hidung kelinci memungkinkan udara yang dihirup kelinci masuk ke dekat dinding lubang hidung. Saat menghembuskan napas, udara mengalir melalui bagian tengah lubang hidung. Ini pada dasarnya memungkinkan udara yang dihirup dan dihembuskan bergerak secara terpisah di dalam lubang hidung, yang membantu kelinci mencium secara terus menerus.

Bagaimana Kelinci Mencium Bau?

Saat suatu aroma mencapai 100 juta reseptor penciuman di dalam lubang hidung, mereka mengirimkan sinyal ke otak, yang kemudian diinterpretasikan. Kelinci juga memiliki sesuatu yang disebut bohlam penciuman, yang terlihat seperti bola di bagian belakang struktur hidung.

Bohlam penciuman penuh dengan sel-sel sensorik, yang juga mengirimkan sinyal ke otak dengan informasi tentang aroma yang sangat berbeda.

Mengapa Kelinci Mengedutkan Hidungnya?

Hidung menggemaskan itu, yang mungkin jarang Anda perhatikan, sebenarnya tampak sangat berkedut! Terkadang ini juga disebut kedipan hidung. Setiap kali hidung berkedut, saluran hidung terbuka lebih lebar, yang membantu meningkatkan aliran udara melalui reseptor penciuman. Dan, tentu saja, lebih banyak udara berarti lebih banyak aroma yang dapat dideteksi kelinci.

Semakin cepat dan keras hidung berkedut, semakin gelisah kelinci karena berusaha mendapatkan lebih banyak informasi dari lingkungan mereka. Ini berarti jika Anda melihat kedutan hidung yang serius, mereka mungkin dalam keadaan waspada atau stres.

Jika kelinci Anda sedang tidur dan tiba-tiba terdengar suara berisik, kemungkinan besar dia akan langsung berdiri tegak dan hidungnya mulai berkedut dengan cepat. Mereka mencoba menentukan apakah ada ancaman di dekatnya.

Terkadang kedutan yang cepat saat kelinci tampak tenang bisa berarti mereka penasaran dan mendapatkan informasi tambahan tentangnya. Kelinci mampu menggerakkan hidungnya hingga 150 kali per menit, yang merupakan bagian integral dari kelangsungan hidup kelinci liar!

Dan tingkat pernapasan kelinci melonjak selama sesi kedutan hidung. Laju pernapasan normal mereka adalah sekitar 30 hingga 60 tarikan napas dalam satu menit, tetapi akan meningkat hingga 480 tarikan napas per menit saat mengendus!

Pentingnya Indera Penciuman bagi Kelinci

Kelinci Mengendus

Pendengaran kelinci adalah indra yang paling penting bagi kelinci, tetapi penciuman dianggap sebagai indera terpenting kedua.

Mencium ancaman dari jauh memberi kelinci kesempatan untuk melarikan diri sebelum mencapai mereka. Dan kedua indera penting ini bekerja sama. Ketika kelinci mendengar suara, mereka mengendus udara untuk mencari informasi tentang aroma yang terkait dengan suara tersebut.

Baca Juga:  Apakah Kelinci Bisa Makan Buah Ceri? Ini Jawabannya

Kelinci juga menggosokkan dagunya pada banyak benda sebagai cara untuk meninggalkan baunya dari kelenjar bau yang terletak di sana. Kelinci lain mendapatkan informasi dari aroma ini yang membantu dalam masalah teritorial dan kawin. Indera penciuman kelinci benar-benar membantu mereka untuk bertahan hidup dan berkembang!

Apa Aroma yang Tidak Menarik bagi Kelinci?

Dengan hidung sensitif seperti itu, ada cukup banyak aroma yang tidak disukai kelinci dan bahkan bisa membuat mereka stres. Di antaranya adalah:

Predator: Hewan apa pun yang merupakan predator umum kelinci pasti akan membuat mereka stres. Ini meliputi aroma kucing dan anjing di rumah dan predator lain di lingkungan.

Bubuk pedas: Aroma pedas seperti bubuk cabai, paprika, atau mustard tidak enak bagi kelinci. Pastikan Anda menutupi barang-barang ini, terutama jika kelinci Anda ada di dekatnya.

Bawang merah dan bawang putih: Makanan ini memiliki bau kuat yang bahkan juga tidak kita sukai. Hal yang sama berlaku untuk kelinci.

Lavender: Kelinci juga sangat tidak menyukai lavender. Karena aroma ini populer di lilin terapi dan semprotan ruangan, Anda harus menghindari penggunaannya jika ada kelinci. Dan bila Anda menggunakan sabun atau lotion tangan beraroma lavender, sebaiknya carilah yang lain karena kelinci Anda pasti tidak mau dipegang oleh Anda.

Penyegar udara dan pewangi: Ini lebih merupakan bau kimiawi yang dapat mengiritasi hidung kelinci Anda. Hindari penggunaan pewangi buatan/bahan kimia pada diri Anda dan di rumah Anda.

Apa Aroma yang Menarik bagi Kelinci?

Bau ini mungkin tidak akan mengejutkan Anda karena melibatkan makanan dan hal-hal lain yang disukai kelinci.

Makanan: Sama seperti hewan lainnya, kelinci menyukai bau makanan. Ini bisa makanan yang Anda makan, tetapi bisa juga jerami dan sayuran, jenis makanan yang biasanya mereka nikmati, terutama buah!

Mawar: Bunga beraroma manis seperti mawar (tetapi bukan lavender) juga akan menarik perhatian kelinci.

Anda: Saat kelinci Anda terbiasa dengan aroma Anda dan telah membentuk ikatan batin, dia juga akan menikmati aroma Anda. Anda mungkin melihatnya terkadang tidur siang di cucian kotor Anda.

Apakah Anjing Memiliki Indera Penciuman yang Lebih Baik daripada Kelinci?

Ya, anjing benar-benar memiliki indra penciuman yang luar biasa melebihi kelinci. Anjing memiliki hingga 300 juta reseptor penciuman di hidungnya dibandingkan dengan 100 juta kelinci.

Tentu saja, perbedaan utamanya adalah kelinci merupakan hewan mangsa, sementara anjing adalah predator. Mereka menggunakan hidung yang luar biasa itu untuk melacak makanan, dan tentu saja, bekerja untuk melayani manusia.

Kesimpulan

Kelinci memang dikenal karena kemampuan pendengarannya yang sangat baik, tetapi sekarang Anda tahu bahwa indra penciuman mereka juga cukup kuat.

Kelinci menggunakan indra penciumannya untuk mendeteksi ancaman, selain juga untuk mencari makanan dan menentukan apakah kelinci lain adalah teman, musuh, atau siap kawin. Dan kedutan hidung kelinci dirancang untuk memberi mereka semua informasi yang mereka butuhkan agar tetap aman.

Komentar Anda