5 Penyebab Akuarium Ikan Guppy Keruh dan Solusinya

Memiliki akuarium ikan guppy yang bersih dan sehat membutuhkan pengetahuan dan upaya dari pihak Anda untuk memastikan bahwa populasi ikan tetap aman dan nyaman. Tetapi terkadang berbagai hal dapat berubah secara tidak terduga yang memerlukan campur tangan Anda.

Akuarium Keruh

Situasi seperti ini membuat air akuarium ikan guppy menjadi keruh dan kotor. Lalu apa yang harus Anda lakukan? Apa penyebab air akuarium keruh dan bagaimana cara mencegahnya?

Mari kita pelajari 5 alasan mengapa air akuarium biasanya keruh.

Penyebab Akuarium Keruh

1. Tidak Ada Siklus Nitrogen

Sederhananya, siklus nitrogen adalah fenomena alam yang terjadi di semua ekosistem, termasuk ekosistem buatan manusia seperti akuarium. Nitrogen adalah bahan kimia yang beredar di antara berbagai media sebagai bagian dari reaksi berantai biologis. Siklus ini dimulai dengan kotoran ikan dan pembusukan makanan penghasil amonia di dalam air.

Amonia dikonsumsi oleh bakteri nitrifikasi yang muncul secara alami di lingkungan perairan, menetralkan bahan kimia berbahaya dan mengubahnya menjadi nitrit. Ini juga akan berfungsi sebagai makanan untuk berbagai jenis mikroorganisme nitrifikasi lainnya, yang akan mengubah nitrit menjadi nitrat.

Masalah terjadi ketika penumpukan amonia terjadi pada tingkat yang lebih cepat daripada yang dapat dilawan oleh bakteri nitrifikasi. Ini akan menciptakan lingkungan yang beracun bagi ikan, termasuk ikan guppy, yang menyebabkan keracunan amonia yang mematikan.

2. Memberi Makan Berlebihan

Memberi makan berlebihan adalah masalah umum yang dihadapi banyak pemilik ikan guppy. Banyak orang mengira bahwa nafsu makan ikan merupakan indikator kebutuhan nutrisinya yang sebenarnya, padahal tidak demikian. Guppy akan dengan senang hati makan lebih banyak dari yang seharusnya karena ini adalah program biologis mereka, seperti kebanyakan makhluk lainnya.

Pada kenyataannya, ikan guppy tidak makan sesering itu di alam liar karena sumber daya yang langka dan persaingan makanan yang tinggi. Guppy Anda harus makan paling banyak dua kali sehari dan hanya dijatah sebanyak apa yang dapat mereka habiskan dalam waktu 1 menit.

Ini terutama penting jika Anda memberi makan guppy lebih banyak protein dan lemak daripada yang diperlukan. Ikan guppy yang terlalu banyak makan akan bertambah berat badannya, mengalami sembelit, dan terkena berbagai masalah pencernaan.

Tetapi masalah utama yang terkait dengan pemberian makan yang berlebihan adalah ketidakseimbangan kimiawi yang ditimbulkannya di dalam air. Makanan yang tidak dikonsumsi akan menumpuk di substrat, membusuk, dan meningkatkan kadar amonia, yang menyebabkan penumpukan nitrit yang berbahaya.

Situasi paling buruk adalah ketika air menjadi keruh dengan partikel yang mengalir bebas membanjiri akuarium. Ini adalah skenario buruk yang seharusnya tidak pernah terjadi.

3. Filter Kotor

Tujuan filter akuarium adalah untuk membersihkan air, menghilangkan amonia yang mematikan, mengontrol kadar nitrat, dan mengoksigenasi lingkungan sehingga ikan Anda dapat bernapas. Ini adalah alat penting untuk akuarium Anda, terutama jika Anda memiliki banyak ikan.

Masalah terjadi ketika filter tersumbat atau menjadi sangat kotor sehingga tidak bisa lagi membersihkan air. Tanda pertama adalah akumulasi partikel, membuat air tampak keruh dan kotor. Pada titik ini, membersihkan filter adalah suatu keharusan, tetapi lakukan dengan hati-hati dan penuh perhatian.

Anda tidak boleh membersihkannya secara berlebihan atau menggunakan bahan kimia yang akan mensterilkannya. Filter akuarium menampung berbagai kultur bakteri menguntungkan yang berkontribusi pada ekosistem akuarium. Ini adalah mikroorganisme yang mengkonsumsi amonia dan nitrit, menjaga air tetap bersih dan aman untuk ikan Anda.

Mensterilkan filter akan membunuh bakteri menguntungkan, mengganggu ekosistem sensitif akuarium. Kebiasaan membersihkan filter yang berlebihan justru bisa lebih berbahaya.

4. Substrat Terganggu

Akuarium Kotor

Ini adalah penyebab umum lain air akuarium keruh dan umumnya terjadi pada akuarium berisi spesies ikan yang tinggal di area dasar. Ikan ini akan sering mencari makanan di substrat dan dapat menyebabkan kekacauan dalam prosesnya. Jika hal ini cukup sering terjadi, air akuarium dapat menjadi keruh dan berantakan terus-menerus, sehingga tidak cocok untuk populasi ikan guppy Anda.

Masalah yang sama muncul karena campur tangan manusia, yang mana pemilik ikan guppy mencoba membersihkan substrat dan menyebabkan lebih banyak masalah alih-alih memperbaikinya. Kami sarankan menggunakan alat penyedot khusus substrat untuk membersihkan akuarium Anda untuk meminimalisir kekacauan.

Juga, cobalah untuk tidak memelihara terlalu banyak makhluk yang tinggal di bawah akuarium yang dapat mengganggu substrat. Ini dapat mempengaruhi kejernihan dan kebersihan air, mempengaruhi seluruh populasi ikan guppy dalam prosesnya.

5. Penggantian Air Besar-besaran

Ini mungkin tampak kontra-intuitif, tetapi sebenarnya masuk akal. Mari kita pertimbangkan bagaimana parameter lingkungan ikan berubah dari waktu ke waktu.

Ikan guppy adalah ikan yang kuat dan mudah beradaptasi, dan mereka perlu melakukannya karena lingkungan alami mereka terus berubah. Meskipun parameter habitat mereka tidak berfluktuasi secara liar, ini tetap berfluktuasi dan guppy telah belajar beradaptasi dengan perubahan ini.

Hal yang sama terjadi di akuarium. Anda dapat mengganti air setiap minggu, tetapi banyak orang tidak melakukannya. Beberapa pemilik ikan guppy mengganti airnya setiap beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun. Ini berarti guppy telah beradaptasi dengan perubahan lingkungan mereka karena tidak mengganti air tidak akan serta merta membunuh ikan Anda.

Ikan guppy telah berhasil beradaptasi dengan lingkungan yang lebih kotor karena perubahannya bertahap. Mereka tidak akan menunjukkan kemampuan beradaptasi yang sama di lingkungan di mana perubahan terjadi secara cepat, atau lebih buruk lagi, secara tiba-tiba.

Hal ini terjadi pada pergantian air secara besar-besaran, yang secara tiba-tiba mengganggu lingkungan ikan guppy tanpa memberikan waktu bagi ikan untuk beradaptasi. Ironisnya, perubahan air besar-besaran yang dimaksudkan untuk memberi guppy lingkungan yang lebih aman dan bersih justru dapat membunuh mereka dalam prosesnya. Risikonya bahkan lebih tinggi ketika Anda tidak melakukan penggantian air untuk waktu yang lama.

Tapi apa artinya penggantian air besar-besaran?

Idealnya, Anda harus mengganti 10 hingga 20% air akuarium setiap minggu untuk menyediakan biosistem yang stabil bagi ikan guppy Anda. Berpegang pada rasio ini sangat penting untuk membersihkan air tanpa terlalu mengganggu ikan.

Penggantian air 50 hingga 70% tidak boleh dilakukan. Ini adalah perubahan lingkungan yang terlalu dramatis yang dapat membunuh ikan guppy Anda sebagai akibatnya. Anda perlu melakukan penggantian air mingguan, stabil, dan terkontrol agar ikan guppy Anda tetap nyaman.

Bagaimana Memperbaiki Akuarium Ikan yang Keruh?

Pertama, Anda perlu mengidentifikasi penyebabnya. Mungkin ada beberapa penyebab air akuarium keruh dalam banyak kasus, masing-masing membutuhkan pendekatan yang berbeda. Tergantung pada penyebabnya, berikut adalah beberapa solusi yang dapat Anda terapkan:

Pastikan Rasio Ikan dan Air Seimbang

Untuk ikan guppy, aturannya adalah Anda harus memiliki setidaknya 7 liter air per ekor ikan. Anda mungkin membutuhkan lebih banyak dalam beberapa kasus, tergantung pada seberapa besar ikannya atau apakah Anda memiliki banyak dekorasi akuarium dan tanaman yang memakan tempat.

Bersihkan Akuarium Secara Teratur

Vakum substrat dan singkirkan benda mati, kotoran ikan, tanaman busuk, dan sisa makanan. Ini saja sudah cukup untuk mencegah akumulasi kotoran dan menjaga akuarium air bersih lebih lama. Ini juga akan membantu Anda untuk melawan pertumbuhan alga yang dapat mempengaruhi kebersihan air.

Hindari Memberi Makan Berlebihan

Jangan memberi makan ikan guppy Anda secara berlebihan. Beri mereka makan paling banyak sekali atau dua kali sehari dan hanya sejumlah yang dapat mereka habiskan dalam waktu 1 menit. Ini akan meminimalisir sisa makanan yang akan menurunkan kualitas air dan meningkatkan penumpukan amonia yang berbahaya.

Pasang Sistem Filtrasi yang Handal

Ikan guppy tidak selalu membutuhkan sistem filtrasi, tetapi kami tetap menyarankan Anda untuk memilikinya. Ini akan bermanfaat dalam jangka panjang.

Kesimpulan

Jika air akuarium Anda keruh, masalahnya sudah terlalu jauh. Identifikasi penyebabnya dengan cepat dan mulailah membuat perubahan hari ini sebelum ikan guppy Anda mulai jatuh sakit dan mati. Air yang tidak bersih mungkin tidak langsung membunuh guppy Anda, tetapi akan menurunkan sistem kekebalannya, membuat mereka rentan terhadap parasit, bakteri, dan penyakit.

Pastikan penggantian air secara teratur, bersihkan akuarium sesekali atau kapan pun diperlukan, dan pantau parameter air secara konstan. Ini akan memungkinkan Anda untuk mencegah masalah dengan kualitas air yang bisa mematikan jika dibiarkan.

Komentar Anda